Di Gunung Prau, Ngidam yang Kesampaian

Sabtu, Februari 10, 2018

Ada dua hal yang paling saya ingat dari perjalanan ke Gunung Prau. Pertama, ribetnya mencari teman jalan. Dan yang kedua, matahari terbitnya yang indah sekali.

Magical view from Prau
Jujur aja, nyari barengan ke Prau ini adalah yang paling sulit. Saya dan Dea udah ngidam banget ke Prau dari setahun sebelumnya. Tapi, takdir malah nganterin kita ke Papandayan lagi hahaha. Akhirnya, di suatu siang yang random, saya chat Dea dan ngajakkin ke Prau. Pokoknya kali ini harus jadi. Jangan sampai beralih ke tujuan lain lagi!

The power of JB (Join Bareng)

Sayangnya, tidak semudah itu. Nggak ada yang mau dan bisa diajakkin nanjak Prau pada saat itu......Sementara, saya dan Dea nggak siap kalo cuma jalan berdua hahaha. Ini beda banget sih kalo saya ngajakkin traveling ke pantai atau city tour. Biasanya langsung ada yang mau ikut. Tapi, giliran naik gunung, yang anaknya mureeeeh sekali pun tetep nggak mau ikut.

Pusing lah saya dan Dea.

Saking desperatenya ngidam ke Prau, kami gatau malu ajak-ajakkin semua orang. Semua yang ada di kontak dan kira-kira suka backpacker-an diajakkin semuaaaaa. Bahkan, yang ngga deket sama sekali pun tiba-tiba diajak hahahaha bingung juga kali ya mereka #yamaap #kepepet.

Kerja keras itu berhasil menarik beberapa personil tambahan. Yang paling banyak memang massa-nya Dea hahaha aku bangga! Jumlahnya jadi delapan orang yang mau ikut. Namuuun, ini tetap tidak mencukupi kuota open trip kami yang kasih syarat minimal sepuluh orang baru bisa jalan......Padahal tanggal keberangkatan semakin dekat (nggak mungkin ganti tanggal karena saya bisanya cuma di long weekend itu #belumdapatcuti #harapmaklum)

PUSING LAGI DONG.

Udah bingung juga mau ajak siapa lagi wkwk.

Putar otak, akhirnya coba cari joinan di Instagram dengan tagar #opentripPrau. Ketemulah sama Pendaki Tangerang yang mau nanjak Prau di tanggal yang sama dengan rencana kami. Langsung deh saya WhatsApp contact person-nya dan bilang mau ikutan (semakin mureh dan tidak tahu malu bukan??) wkwk.

Alhamdulillah tidak ditolak.
Terima kasih boleh bergabung dengan kalian hahahaha. Ngidam ke Prau kesampaian! Seneng juga dapet banyak teman baru! *hidup JB* 
Weh kangen banget ngeliwet gini dengan makanan seadanya yang entah mengapa jadi enak sekaliii. Kangen goreng tempe di atas gunung ☺
The best sunrise

Setelah melakukan penanjakan via Patak Banteng yang katanya jalur-tercepat-tapi-yaampun-agak-susah-ya-medannya, setelah bangun tenda, makan, foto-foto, ngobrol, becanda, tidur di tenda sambil kedinginan, akhirnya pagi hari tiba.

Ini yang paling ditunggu-tunggu: lihat sunrise. 

Banyak yang bilang pemandangan matahari terbit dari Prau itu bagus banget. Sebenarnya, ini juga yang jadi alasan utama saya mau nanjak Prau. Saya pingin banget ngeliat sunrisenya. Selama ini, kurang beruntung kalo mau liat sunrise, selaluuu ketutup kabut hahaha sedih nggak sih. Makanya sempet was-was takutnya ngga dapet sunrise terbaiknya Prau.

Well.......Pada kenyataannya, saya nggak bisa lihat golden sunrise-nya yang selama ini dibanggakan. Tapi, saya tetep senang dengan apa yang disajikan langit ketika saya berada di puncak Prau pagi itu.

Semburat kemerahan di langit bikin saya bengong selama beberapa saat. Saya belum pernah lihat yang sebagus itu......Tambah spesial karena saya lihatnya pas banget ketika bangun tidur.

Nikmat Tuhan mana yang kamu dustakan?

I woke up to this view
Rasanya semua capek pas nanjak dan ngilu di badan karena kedinginan langsung ilang pas lihat pemandangan itu. Okay, maaf norak, tapi saya paling seneng liatin langit bagus.....Kalau kalian follow Instagram saya, pasti sering banget lihat postingan IG story foto-foto langit dan awan hahaha.

Makanya, pas dikasih pemandangan kaya gitu gimana nggak seneng cobaaaa. Untung gasampe nangis terharu sih hahaha.

Saya ke Prau ini hampir dua tahun yang lalu. Tapi, saya masih inget bagaimana bahagianya saya pas liat sunrise ini. Dan setiap inget, selalu baper. Efeknya ada dua: antara mau balik ke sana atau pingin mendaki gunung-gunung lain di Indonesia. Ah, semoga ada kesempatan, ya!

Plissss ajak-ajak Gita kalo mau naik gunung hahaha #murehnyakumat. Semoga selalu sehat (dan banyak uang #realistis) ❤

You Might Also Like

0 comments