Di Bandung, Kekenyangan Makan Mie Akung

Rabu, Februari 18, 2015

I am a big eater.

Soal makan, saya jagonya. Apalagi kalau yang namanya jajan. Porsi makan saya selalu besar. Saya bisa menghabiskan Pizza medium sendirian. Saya memesan dua mangkuk Bakso Ojo Lali baru bisa puas. Saya harus makan Martabak Telor Special satu kotak sendirian. Tidak boleh kurang. Nasehat Nabi yang mengatakan, "Berhenti makan sebelum kenyang," tidak pernah saya ikuti. Saya selalu berhenti makan kalau sudah kenyang. Nggak heran berat badan saya naik sampai enam kilogram.

Setiap satu porsi makanan selalu saya habiskan. Kalau tidak kurang, ya pasti cukup. Tidak pernah sampai tidak habis. Namun, ketika saya makan satu porsi Mie Ayam Akung paket BPTSC  -- Mie Ayam Bakso Pangsit Tahu Somay Ceker -- saya tidak berhasil menghabiskannya.

Ketika menemani kakak saya pindah rumah ke Bandung, saya memang mampir ke Mie Baso Akung. Kata kakak saya, mie-nya enak banget. Namun, saya pikir ini seperti mie ayam biasa yang porsinya (apalagi ayamnya) sedikit. Jadi saya sengaja memesan mie ayam dengan (toping) paling lengkap mengingat porsi makan saya yang besar.



Begitu pesanan sampai, saya masih pede-pede saja. Saya masih berpikir setiap topingnya itu masing-masing jumlahnya satu. Ya biasa lah ya. Namun ternyata.....topingnya sendiri pun banyak sekali! Ada 3 pangsit, 1 somay, 1 bakso besar, 3 bakso kecil, 1 tahu putih dan 8 ceker! Itu pun bentuknya besar-besar. Ini mah makan toping-topingnya aja sebenarnya sudah bisa kenyang haha. Apalagi untuk minumnya saya memesan Yogurt Strawberry! Betapa rakusnya saya.

Sungguh menyesal memesan paket lengkap itu karena jadinya tidak habis. Besok-besok mungkin saya akan memesan BPC (Bakso, Pangsit, Ceker) saja. Cekernya enak banget menurut saya. Empuk. Ketika dimakan  semua daging dan tulang-tulang mudanya langsung lepas tanpa susah payah menggigitnya.  Saya kurang suka somaynya karena rasa ikannya berasa banget. Dan karena efek kekenyangan juga makanya somaynya saya hibahkan ke kakak saya.

Mie ayamnya sendiri rasanya kurang asin menurut saya (padahal saya udah pesan yang asin). Entah karena kuahnya kebanyakan atau memang bumbunya yang kurang. Bagi kalian yang suka kecap, lebih baik memilih mie yamin. Kata Bude dan kakak saya mie yaminnya lebih berasa dan tidak hambar.

Mie Akung ini terletak di Jalan Lodaya, Bandung. Kalau hari minggu ramai sekali dan jadi agak pengap. Saya aja dapet nomer sampai 80an dan hampir tidak kebagian tempat. Oh iya, kalau sudah sore pun ada beberapa topingnya yang udah abis jadi nggak bisa pesen paket lengkap. Jadi, lebih baik jika datang pas jam makan siang,

(dan pas laper banget jadi bisa menghabiskan mie dengan porsi besar itu). Hehe.

You Might Also Like

0 comments