Unexpected Gift

Jumat, Januari 02, 2015

Salah satu kesusahan menjalani hubungan jarak jauh -- literally jauh -- adalah bagaimana cara kasih kado ketika datang hari-hari besar. Ya anniversary, ya ulang tahun. Awal-awal pacaran, saya dan pacar saya masih rajin banget saling kasih kado. Sebulanan, dua bulanan dan seterusnya. Lama kelamaan berkurang. Jadi cuma pas setaunan atau pas ulang tahun aja hahaha. Karena kita ga bisa saling kasih benda gitu (mau kirim mahal dan insecure nggak nyampe), makanya kita harus putar otak dan super kreatif untuk pilih kado yang mau dikasih. Saya pernah kasih dia video stop motion, trus pernah juga foto-foto di Instagram sampe bikin akun khusus. Paling sering sih, saya kasih dia tulisan. Surat cinta hehehe. Dan dia sering kasih saya lagu yang dia nyanyiin (ada juga yang diciptain) sendiri. Saya punya belasan lagu dari dia. Fix sealbum hahaha. Dan jujur aja, saya nggak pernah bosen dengerin lagu-lagu itu hehe :)

Sampai pada suatu hari, pas lagi buka-buka Twitter, saya ngeliat twitpic boneka beruang yang super besar itu. Trus.....saya mau.........Saya mau juga dikasih boneka kayak cewek-cewek lain. Jangan cuma dinyanyiin terus. Jadilah saya ngerengek minta boneka ke pacar saya dan saya cc-in juga gambarnya. Manja banget ya kaya anak ABG wkwk. Katanya, iya nanti dibeliin. Hari demi hari berlalu, tapi nggak dibeli-beliin juga. Saya inget kalau pernah minta dibeliin boneka tapi saya nggak berharap banyak karena kalo dibeliin pun ngasihnya juga gimana. Yaudah, saya coba lupa-lupain keinginan itu. Berencana minta dibeliinnya nanti aja pas pacar saya pulang ke Indonesia.

Suatu hari, pas Teteh balik dari London, Mela bilang kalau ada titipan dari pacar saya. Kaget. Saya ngarep sih kalo dia bakal kasih saya oleh-oleh tapi saya diem aja nggak bilang ke dia. Saya mau liat dia punya inisiatif buat nitipin kado atau nggak. Eh ternyata nitipin! A-ma-zing. Saya seneng banget. Saya bahkan nggak peduli dia kasih apa. Mengetahui dia punya niat beliin kado aja sudah luar biasa. Gita bangga sama Mas Marcel! wkwkwkwk. Tapi lalu dikasihtau Teteh dan Mela kalo Marcel payah. Ngasihnya nggak dibungkus kertas kado, bar harganya masih ada, dan nggak ada notes-notes romantis atau apa juga.........Tapi Gita tetap bangga dan ketawa-tawa kaya orang bego pas dikasi tau hahaha. Bahagia banget tau ga :)

Pas akhirnya ngambil titipan, udah dibungkusin kertas kado sama Teteh. Pegang-pegang.....Ah boneka nih kadonya ketauan. Mela ketawa-tawa aja. Kata pacar saya jangan berharap kadonya bagus. Dia ngotot bilang pokoknya jelek, jadi saya jangan ngarep yang tinggi-tinggi. Yaudah saya juga nggak ngarep apa-apa. Pas tau itu boneka, tahan diri buat nggak excited karena belum tau rupanya gimana dan pacar saya sudah mewanti-wanti jangan ngarep. Yasudah. Tapi di kereta saya ngintip-ngintip. Sobek dikit kertas kadonya. "Ih kok warnanya putih, boneka apa ya?" Makin penasaran tapi keretanya penuh jadi susah (dan malu) kalo buka kadonya di situ.

Pas sampai rumah...............

Ternyata kadonya boneka beruang warna putih hehehehe. Lucu banget hehe. Bulunya halus hehehe. Lucu banget pokoknya. Saya senyum-senyum sendiri hehehe. Pas tanya pacar saya, dia katanya milih sendiri mau beliin yang itu. Kok selera kamu bagus banget Mas hehehe. Gita bangga deh (lagi). Trus muka bonekanya cemberut-cemberut galak mirip pacar saya wkwk. Seriusan mirip. Saya udah ngebandingin mukanya sama foto dia pas kecil dan mirip banget. Saya nggak berhenti ketawa ngakak hehehe. Senang sekali! Senangnya dobel! Pertama senang karena dia berinisiatif beliin kado, kedua karena dia masih inget saya pernah minta boneka beruang! Bahkan bonekanya lebih bagus dari yang saya pinginin hehehehe.


Saya tuh sering banget marah-marah ke pacar saya karena dia nggak peka dan nggak romantis. Saya suka kesel karena dia kadang suka lupa tanggal-tanggal penting atau cerita yang pernah saya kasihtau ke dia.

But turns out, he never stop searching a way to make me happy. Terima kasih!

You Might Also Like

0 comments