Ke Mana Perginya Imajinasi?

Jumat, Januari 02, 2015

Di masa-masa remaja, saya menasbihkan diri sebagai 'a dreamer'. Tiada hari tanpa mengkhayal. Tiada hari tanpa cekakak-cekikik karena skenario cerita sendiri yang ada di kepala. Terlebih-lebih ketika saya sedang jatuh cinta. Ah, sebodo amat apa kata orang, saya tetep seneng-seneng aja dengan imajinasi saya. Walaupun aslinya sungguh seperti orang bodoh haha.

Tapi ternyata bukan pas remaja aja deng saya kaya gitu. Dari masih SD juga udah centil. Hari ini, saya tiba-tiba teringat momen di mana saya ketawa-tawa heboh sama temen saya gara-gara cerita yang saya buat sendiri. Jadi, ceritanya main drama gitu deh. Dialognya dan alur ceritanya saya yang nulis. Pemeran utamanya juga saya sendiri. Pemeran cowoknya? Ya tentu saja cinta monyet saya waktu itu. Duh, anak SD. Waktu itu lagi jaman-jamannya film Eiffel I'm In Love juga, dan saya bikin cerita lanjutannya aja dong tapi pemerannya nama saya dan cowok taksiran saya itu hahaha semena-mena.

Waktu SD, saya punya banyak buku tulis yang isinya naskah cerita drama-dramaan itu. Sayangnya bukunya udah nggak tau ke mana, padahal kalo diliat lagi pasti lucu banget wkwkwk. Mengingat kenangan itu, saya jadi berpikir gimana dulu saya bener-bener deket sama dunia khayalan. Dunia fiksi. Saya sering menulis cerita-cerita yang sebenernya najis banget, tapi bikin seneng. Dulu, entah mengapa pikiran saya rasanya bebas pergi ke mana-mana. Sejauh yang ia bisa. Tanpa batas. Bahkan kadang kejauhan sampe nggak masuk diakal. Maunya yang manis-manis. Maunya yang bahagia (makanya kemakan novel-novel cheesy). Yaudah, hidup saya pun juga kayanya seneng-seneng aja karena dipengaruhi mimpi-mimpi kacangan yang otak saya proses sendiri.

Pas SMP, saya pernah membuat cerita fiksi yang niatnya mau dijadiin novel. Inspirasinya? Kisah saya dan si Kakak Kelas hahaha. Serius, waktu itu udah sampe halaman ke-50. Tapi tiba-tiba , si Kakak Kelas ini berubah jadi nakal. Tidak lagi seperti yang saya bayangkan. Tidak lagi seperti tokoh utama di cerita saya. Tidak lagi menjadi lelaki sempurna di khayalan saya. Akhirnya, novelnya nggak jadi, deh. Draftnya pun sudah hilang kemakan virus di Windows 98. Tapi tetep aja saya ngayal-ngayal bego berharap dia berubah jadi baik lagi.

Masa SMA, bisa dibilang masa yang sangat produktif dalam proses penulisan cerita fiksi (mengkhayal) saya. Kalau ada yang pernah bilang, masa-masa SMA adalah masa yang paling membahagiakan, saya sangat setuju. Saya membuat beberapa cerpen dari hasil khayalan saya pas naksir orang. Ada cerita tentang murid baru yang naksir Kakak OSISnya pas di-ospek, cerita tentang gebetan SMA yang tau-tau ketemu lagi beberapa tahun kemudian, cerita cinlok waktu karya wisata, dan sebagainya. Kesuksesan saya membuat cerpen-cerpen ini mencapai puncaknya ketika saya jatuh cinta untuk pertama kalinya. Suka yang suka beneran bukan gebetan-gebetan lucu doang hahaha. Yup, saya produktif banget kala itu. Bahkan, habis papasan di lorong sekolah aja bisa langsung bikin cerita. Ngeliat dia baru dateng di gerbang aja juga langsung lancar ngayal.

Ada saat di mana saya dan Vidya sampai tuker-tukeran cerpen yang kita buat. Saya mengomentari tulisan dia, dan sebaliknya. Kata Vidya, ada satu cerpen yang menurut dia bagus banget. Tapi, lagi-lagi hilang karena handphone rusak (waktu itu nulisnya di hp huhu)! Saya tidak pernah kepikiran atau nyesel dengan hilangnya cerpen-cerpen dan draft novel saya itu sampai sekarang. Ampun-ampunan sekarang sedihnya. Saya sadar, saya nggak bisa nulis kaya gitu lagi. Meskipun saya ingat jalan ceritanya, tetap saja saya tidak bisa lagi mengolahnya. Saya sudah mencoba berkali-kali tapi tidak bisa. Otak saya mampet. Ia tidak bisa lagi terbang bebas seperti yang ia mau. Ada batas. Ada tembok.

Saya pingin banget bisa nulis cerita fiksi lagi. Yang berasal dari khalayan saya. Sekarang, bahkan tidak bisa menyusun jalan cerita. Tidak ada kata-kata yang mengalir lagi. Tidak bisa. Susah. Namun, saat ini saya lagi berusaha bersahabat lagi dengan dunia imajinasi saya. Baca-baca buku yang menye-menye lagi (sebelumnya baca yang berat terus), dan saya mulai mengumpulkan buku kumpulan cerpen lagi. Berusaha mengatur alur kerja otak saya yang sudah kaku. Mau bisa nulis cerpen lagi hehehe.

Ternyata, khayalan-khalayan cemen pun sungguh berharga ya. Apa yang kamu rasakan saat ini, belum tentu kamu rasakan lagi di kemudian hari. Apa yang ada di pikiran kamu saat ini, belum tentu mampir lagi di otak. Huft, mungkin masa-masa imajinasi saya sudah habis. Sudah ditempa kerasnya kenyataan hidup soalnya hahaha. Berbahagialah kalian yang masih bisa bermimpi tanpa takut terjatuh. Berbahagialah kalian yang masih bisa bengong-bengong dan senyum-senyum sendiri di kelas gara-gara membayangkan sesuatu.

Just let your mind wanders.

You Might Also Like

1 comments