Happy Bookswap-ing!

Jumat, Januari 02, 2015

"Your trash is someone else's treasure."
Kutipan di atas rasanya tepat banget buat kegiatan Bookswap di Indonesian Readers Festival (IRF) 2014 lalu. Yup, Bookswap adalah salah satu rangkaian acara dari IRF selain Pameran Buku dan Workshop. Di sini kamu bisa menukarkan buku lama kamu dengan buku yang tersedia. Satu buku untuk buku lainnya.

Awalnya saya datang ke IRF cuma buat liputan aja. Saya minta ditemenin sama Dwica ke Museum Nasional -- tempat dilaksanakannya IRF tahun ini. Nggak ada niat sama sekali untuk ikutan Bookswap, tapi saya sempet bawa beberapa buku untuk ditukarkan. Berpikir bahwa saya mungkin saja bisa menemukan "harta karun". And......yes it was! Saya nemu beberapa buku yang worth-it buat saya tukarkan yeaaaay!

Karena ketagihan nemu buku yang bagus, keesokan harinya saya sampe dateng lagi (untung IRFnya dua hari) wkwk. Kali ini saya lebih niat. Saya bawa semua buku-buku teenlit saya, soalnya kan sekarang bacanya udah nggak teenlit lagiiiiii hahaha sudah habis masanya. Selain teenlit, saya juga nukerin buku-buku yang dulu saya salah beli :p

Ternyata, di hari kedua lebih epik! Buku-bukunya lebih banyak dan lebiiiih bervariasi. Entahlah, mungkin karena efek saya datang lebih pagi juga sehingga pilihannya masih banyak. Mata saya udah bernafsu banget liat incaran buku-buku Bookswap di meja. Saya melihat-lihat buku itu satu per satu. Mencoba mencari yang terbaik. Kalau sudah dapat, langsung saya tukerin karena kalo nggak bisa-bisa keduluan sama pembaca lain hehehehehe. Kalau bukunya kira-kira belum ada yang baru, saya jalan-jalan bentar ke pameran buku atau toilet atau duduk-duduk sekitar situ. Sekitar 15 menit kemudian, saya balik lagi ke meja Bookswap buat "berburu". Cara ini terbukti ampuh karena tau-tau udah ada buku baru yang ditukarkan pembaca lain. Jadi yaaaa, kurang lebih sebenernya saya cuma "nangkringin" meja Bookswap aja sih selama IRF wkwkwk.

Ini buku-buku hasil Bookswap saya:

  • Saya dapet Lalita-nya Ayu Utami! Belum lama ini, saya baru baca Saman dan Larung trus jadi tertarik juga baca Serial Bilangan Fu tapi sampai sekarang susah sekali menemukannya. Makanya, pas ngeliat buku Lalita tergeletak di meja langsung senang sekaliiii.
  • Ada juga All You Can Eat, buku ini terbilang masih baru dan sering jadi omongan di dunia per-metropop-an makanya saya pilih ini meskipun not a fan of Christian Simamora huehe
  • Reality TV Bites: Pingiiiin banget baca buku ini dari bertahun-tahun yang lalu and finally I got it!
  • Kana di Negeri Kiwi: Buku ini juga udah saya cari dari bertahun-tahun lalu, dari jaman saya masih SMP! Tapi nggak pernah nemu dan gapernah ngeliat ada cetakan ulangnya juga. Ini semacam guilty pleasure sih; saya nukerin buku-buku teenlit saya tapi tetep ngambil buku teenlit juga sekarang haha. Gapapa lah ya, untuk memenuhi rasa penasaran jiwa SMP saya atas buku ini! :D
  • How to Be Good: Tertarik karena sinopsisnya sih hehe.
  • Girl Talk: Ada 30 cerita di buku ini. Kisah-kisahnya ngomongin soal masalah perempuan tentang love, move on, marriage, fashion. Saya memilih buku ini karena......saya akan memasuki dunia perempuan dewasa dan segala permasalahannya (ehem). Dan saya pikir akan menyenangkan untuk lebih dulu "mengintip" dunia perempuan dewasa melalui buku ini.
  • The Brethren: Cuma tertarik karena namanya si John Grisham. Entahlah ceritanya bakal seru atau nggak.
  • Mimpi Aini: Buku ini masih terbungkus rapi pas saya ambil. Kemungkinan besar adalah hadiah dari salah satu pameran buku. Saya ambil buku ini karena pertama: covernya menarik, kedua: buku ini bercerita soal mimpi. Semoga bisa menjadi motivasi saya yang lagi ngejar mimpi juga! :")
  • Di post sebelumnya, saya bilang kalo lagi pingin banget bisa nulis cerpen lagi. Jadiiii, pas Bookswap kemarin saya ambil buku kumpulan cerpen. Satu dari Zara Zetirra dkk (Teman Minum Kopi) dan satu lagi dari Primadona Angela (Katakan Cinta dengan Warna)!
  • Long Distance Hearts: Penasaran sama kisah-kisah sesama pejuang LDR :")
  • Saya itu nggak suka banget masak. Bukan nggak bisa, tapi emang nggak suka gitu yang namanya repot-repot di dapur buat masak. Bude saya sering banget marah-marahin suruh belajar masak. Katanya, "Nanti kalo ikut mertua gimana?". Pacar saya juga udah kode mulu bilang: "Ntar kalo udah nikah aku mau makan masakan kamu terus, ya." Lah orang ngga suka masak gimana....... :((( Pas Bookswap kemarin saya nemu novel yang berlatar belakang kuliner dan masak-memasak yaitu Macaroon Love & Kelas Memasak Lilian. Yaudah, jadi saya pilih buku itu siapa tau abis baca itu punya niat buat suka masak :"")
  • Balita Bertanya, Anda Menjawab: Saya seneng banget nemu buku ini! Kenapa? Karena saya sering banget kalo di Rumah Baca atau pas lagi ada acara Sadewa suka ditanyain macem-macem sama Babita trus saya bingung jawabnyaaaa wkwkwk. Makanya perlu banget buku ini. Lagian, saya juga menyiapkan diri kalo-kalo nanti ditanya macem-macem sama keponakan-keponakan saya hahaha #happyauntie. Atau.....kalau nanti ditanyain sama anak-anak saya :) #visioner
Intinya, I'm so happyyyyy. Sampe-sampe pas kemarin dapet buku-buku ini saya langsung cerita ke temen-temen saya haha. Merasa sangat beruntung. Saya dapat 14 buku baru tanpa mengeluarkan uang sepeser pun! Bagi pembaca lain, mungkin buku ini kurang menarik makanya ditukarkan di Bookswap. Tapi, bagi saya belum tentu. Bisa jadi nantinya buku-buku ini jadi buku-buku kesukaan saya!

Sama halnya ketika saya menukar buku-buku teenlit saya pas Bookswap, bagi saya buku-buku tersebut mungkin kurang menarik lagi karena saya nggak teen lagi. Tapi, kemarin seneng banget buku saya cepet banget diambilnya sama pembaca lain yang........masih remaja hahaha. Jaga baik-baik mantan buku-bukuku ya, Dek :)

Jadi, kutipan di atas tepat banget kan? Sesuatu yang kamu buang bisa jadi harta karun buat orang lain.

You Might Also Like

0 comments