Journal Fifteen

Jumat, November 28, 2014

Di akhir semester 6, mahasiswa jurnalisme harus bikin satu program berita TV gitu ceritanya. Bukan cuma sekedar bikin program beritanya aja, tapi juga harus menjalankan program layaknya di stasiun Tv beneran. Durasinya 15 menit. Sebelumnya, kami emang udah liputan, jadi berita-berita yang dipake di buletin ini ya memang hasil liputan sendiri. Satu kelompok terdiri dari 14 orang dengan tugasnya masing-masing. Ada yang jadi produser, kameramen, video switcher, audio, time keeper sampe wardrobe. Pokoknya beneran ngejalanin program berita kaya yang sering kalian tonton di Tv, kami harus bener-bener bisa nampilin itu.

Dan, tadaaa, kelompok saya milih "Journal Fifteen" sebagai nama program beritanya. Journal dipilih karena emang kita anak jurnal, dan fifteen karena programnya 15 menit hwhwhw. Saya sendiri disuruh jadi presenter barengan sama Hana. Atulah gatau kenapa dipilih, padahal saya nggak bisa banget yang namanya depan kamera. Ntar juga kerjanya gamau di Tv saking kalo ngomong depan orang banyak tuh belepotan. Tapi yaudah saya akhirnya jadi prsenter, soalnya kalo gajadi presenter juga gatau mau di posisi apa karena semuanya juga susah-susah wkwk.


"Selamat sore pemirsa, Anda telah bergabung bersama kami di Journal Fifteen, edisi Rabu 11 Juni 2014, bersama saya Gita Laras, dan saya Hana Andita" *masih hapal*

Bener aja, pas running program saya sering banget salah ngomong haha. Dari keserimpet sampe salah baca naskah berita! Fatal banget kan yaaaa. Tapi itu pas lagi latihan, untungnya pas di hari ujian lancar, alhamdulillah. Ngerasa gaenak juga kalo salah berkali-kali, soalnya presenter itu kan garda terdepan banget. Kalo presenternya salah, ya programnya pun dinilai nggak bagus. Ini juga kerja kelompok gitu kan, jadi diliat hasil programnya bukan kerja individunya. Alhamdulillah seneng banget pas running di hari ujian kita smoooooth abis. Kesalahan-kesalahan kecil pas di latihan udah nggak ada sehingga waktu kita juga pas banget 15 menit. Padahal sebelumnya kami bisa ngaret lebih dari 30 detik. Ngaret gitu sebenernya gaboleh banget meskipun cuma beberapa detik. Soalnya kalo di tv ada program-program lain gitu kan sesudahnya, jadi diibaratin kalo acara kita ngaret ya bakal ngobrak-ngabrik jadwal program selanjutnya dan efek domino gitu.

Ini pengalaman baru banget sih, sekaligus bekal kalo nanti kerja di Tv. Kurang lebih udah tau hecticnya studio kaya apa kalo mau mulai. Jadi tau bagaimana cara ngoperasiin alat-alat di control room dan jadi tau juga susahnya presenter ngatur ekspresi, nada suara dan kekompakan sama tim. Seru banget, sih. Semester 6 emang semester paling merepotkan sekaligus nambah pengalaman dan nyiapin kita masuk dunia kerja banget.



Bangga banget sama crew Journal Fifteen!

You Might Also Like

0 comments