Mohon Pengertiannya

Jumat, April 04, 2014

Saya capek. Capek tugas kuliah, capek kegiatan, dan itu semua harus ditambah dengan waktu perjalanan rumah saya - Kampus yang memakan waktu 4 jam bolak-balik. Rumah saya memang dibilang cukup jauh dari kampus dan saya pulang pergi semenjak semester lalu. Perjalanan itu tidak semuanya lancar. Mungkin tidak akan apa-apa jika saya hanya tinggal naik, duduk anteng dan tinggal nunggu sampe ke tujuan. Masalahnya tidak semudah itu. Biasanya, saya naik kereta ke Depok dari Stasiun Tebet. Tapi, sebelum sampe ke stasiun, saya harus naik Metromini atau Transjakarta terlebih dahulu. Sayangnya, jalan yang dilalui kedua angkutan ini kalau pagi itu macet banget. Saya bisa menghabiskan waktu 1,5 jam sendiri di perjalanan. Saya harus berangkat jam setengah 6 kalo mau aman. Ada opsi kedua, yaitu naik kereta Bekasi. Saya bisa berangkat lebih siang, jam setengah 7 pagi. Kereta Bekasi kalau pagi itu penuh banget. Banget. BANGET. Bener-bener kejempet. Gabisa gerak. Kadang saya sampe gabisa nafas. Apalagi karena saya pendek. Kadang megap-megap buat cari nafas. Orang-orangnya sejahat dan sebrutal itu. Saya pernah keinjek, tas rusak, kancing kemeja copot, sampe kejambak. Sampe kampus saya udah kucel dan mood udah capek duluan. Bukan hanya disitu saja, keretanya juga gajelas kapan datengnya karena kereta Bekasi ini nungguin kereta Jawa lewat. Kalo lagi hoki ya dapet, kalo nggak ya bisa telat sampe ke kampus. Jadi, setiap berangkat ke Kampus saya ga ada tenang-tenangnya. Takut terlambat terus. Entah karena macet, atau keretanya lama. 

Bicara soal kereta yang terlambat, ini udah sering banget terjadi. Seperti yang saya bilang tadi, beberapa kali saya terlambat masuk kelas karena kereta gangguan. Belum lagi kalo terlambat saya harus lari-lari, dimana pas sampe kelas saya ngos-ngosan, trus jadi ga konsen karena udah ketinggalan materi. Bahkan saya pernah gamasuk kelas karena kereta gangguan dan saya udah terlambat parah jadi udah pasti gaboleh masuk. Gimana ya, kesel aja, saya harus mengorbankan jatah bolos saya gara-gara kereta terlambat. Apalagi yang bukan dikarenakan kesalahan saya. Harusnya jatah itu bisa saya pake kalo saya sakit atau ada keperluan apa. Puncaknya adalah hari ini dimana kereta gangguan sampe 3 jam. Hari ini saya libur dan (untungnya) nggak ada jadwal UTS. Meskipun libur, hari ini saya rela dateng ke kampus karena ada konsultasi sama dosen untuk mata kuliah penelitian saya. Padahal saya udah berangkat lebih pagi dari rumah, tapi ya ternyata gitu. Makanya nggak bisa dipercaya banget. Karena ga jelas kapan benernya, saya memutuskan untuk naik angkot aja. Dari stasiun Manggarai saya harus naik 3 kali angkot buat sampe Depok. Yang seharusnya cuma 3500 bayar kereta, saya jadi abis 12000. Yang seharusnya 30 menit sampe Depok, saya jadi 1,5 jam sendiri di jalan. Saya telat, gabisa ikut konsultasi dari awal. Lagi-lagi akademis saya terganggu padahal bukan karena kesalahan atau kelalaian saya.

Semester ini emang semester rese. Lagi sibuk banget dimana tugas numpuk. Dan saya juga masih ikut beberapa kepanitiaan. Ada hari-hari tertentu saya harus pulang malem karena ngerjain tugas atau rapat. Lari-lari ngejar kereta terakhir udah biasa. Ya itu, akhirnya pas sampe rumah saya udah tepar banget, trus abis itu ketiduran. Tugas lain pun terbengkalai. Besoknya, saya harus bangun pagi lagi. Kejempet di kereta Bekasi lagi. Gabisa napas lagi. 

Banyak temen saya yang nanya kenapa nggak ngekos aja padahal rumah jauh banget begitu. Orang rumah saya bilang kalo itu nggak jauh. "Kan cepet kalau naik kereta," gitu katanya. Yah, gimana ya. Jangan samain kereta sini sama kereta express disana. Tadi udah dijelasin kalau kereta di Indonesia ini gangguan terus. Permasalahan lain adalah ada hal yang harus diprioritaskan saat ini di keluarga saya: kakak saya mau menikah. Jadi ya nabung buat nikahan, nggak ada jatah untuk saya ngekos. Oke, saya coba mengerti. Saya tau sih ini salah saya masih ngerepotin di umur segini. Masih harus ngebiayain saya kuliah, dan sebagainya. Saya udah coba nanya-nanya kerjaan sih, tapi ternyata dengan tugas kuliah yang numpuk gitu saya bener-bener ga ada waktu buat kerja dulu sekarang. Dengan sangat berat hati, saya masih meminta uang dari orang tua. Tapi, saya coba menggantinya dengan cari-cari beasiswa untuk meringankan. Ya, walaupun tidak banyak, lumayan lah berkurang. Semoga bisa membantu.

Namun, saat ini saya bener-bener udah capek banget buat pulang pergi. Tugas semakin menumpuk dan gila-gilaan. Waktu 4 jam yang saya gunakan di jalan seharusnya bisa saya pake buat ngerjain tugas. Kadang, karena udah capek di jalan, mood saya langsung jelek banget. Langsung tidur, langsung gabisa belajar. Bukan bermaksud manja, tapi memang benar-benar sudah capek sekali. Kalau masih kuat saya pasti nggak akan minta ngekos, kok. Bukan bermaksud merepotkan atau tidak tahu diri, tetapi bukankah menyelesaikan kuliah dengan nyaman adalah hak saya? Kewajiban saya adalah belajar biar IP memuaskan. Dan selama ini, nilai saya tidak pernah mengecewakan. Tidak pernah terbengkalai. Dari SD, SMP, SMA, sampe kuliah saya berusaha mendapatkan nilai baik karena saya tau itu kewajiban saya. Dan seharusnya, masalah perputaran uang bagaimana saya kuliah dan memenuhi kebutuhan-kebutuhan saya selama kuliah bukan tanggung jawab saya. Sekali lagi, bukan bermaksud tidak tahu terimakasih, saya ingin menyampaikan kalau saya udah capek dengan segala kegiatan di kampus, jadi ketika sampe rumah, saya mau istirahat dan ngga mau dengerin keluhan soal kebutuhan kuliah saya yang harus kalian tanggung.

Jadi, mohon pengertiannya. Mohon sabar sebentar lagi.

You Might Also Like

0 comments