Papandayan, 17 Agustus 2013 :)

Minggu, Oktober 27, 2013

Entah kebetulan atau bagaimana, trip gue yang terakhir - terakhir ini semuanya ke Gunung. Naik gunung bukan pengalaman pertama, tapi.............sebenernya yang didaki bukan yang beneran gunung - gunung amat sih hehe. Well, sebut saja, Bromo dan Sikunir, keduanya emang gunung, tapi untuk sampe kesana ga perlu perjuangan khusus karena biasanya dianterin pake mobil sampe bawah trus jadinya cuma nanjak dikit. Nginepnya juga bukan ngecamp yang masak sendiri gimana gitu, makanya gue bilang "gunung-yang-bukan-gunung2-amat" hahaha.

Sampai ketika, Dea cerita kalo dia mau naik Gunung Gede sama temen - temennya. Dengan nggak tau dirinya, gue nanya boleh ikut apa nggak wkwkwkwk. Setelah ditanya ke temen - temennya, ternyata gue boleh jebe doooong hahaha. Gue ajak Tata jebe juga biar gue ga roaming2 amat disana. Tapi, karena suatu hal, kita gajadi ke Gunung Gede tapi jadinya ke Gunung Papandayan. Mau ngerayain 17 Agustus disana. Yeaaaaay!

***

Total yang berangkat jadinya 12 orang. Awalnya canggung - canggung gimana gitu yak secara gue kan jebe hahahah tapi lama - lama asik banget. Kocak - kocak abizzzzz wkwk. Kita naik bis ke Garut, darisitu naik elf lagi, trus di pertigaan diturunin dan lanjut naik mobil bak! Hahaha seru kaaaan. Ada satu hal yang nggak akan gue lupain seumur hidup. Untuk sampai ke kaki gunung, kita dianterin naik mobil bak tadi dan ini jam 2 pagi.Bayangin aja, lagi duduk di bak terbuka itu, atasnya langsung langit yang bintangnya banyak banget aaaaaaaaaaaaaaa. Super banyak! Indaaah! Kita semua ga berenti bahas bagusnya pemandangan dini hari itu. Takjub ♥

Sampai di kaki gunung jam 4 pagi dan brrr dingin. Terus makan Indomie rebus jadinya wkwk. Karena baru boleh nanjak kalo udah terang, akhirnya kita buka tenda dulu di bawah dan tidur bentar sampai nunggu besok paginya. Gue setenda sama Tata, Dea, dan Mei (emang cuma segini doang sih ceweknya wkwkwk udah pasti setenda laaah). 

Sekitar pukul 7 pagi kita mulai mendaki Papandayan. Pada saat mendaki, kita harus melewati beberapa kawah yang masih aktif. Makanya, pas lewat jalur ini harus banget pake masker. Bau banget dan bikin sesek lho. Begonya, karena gue pake kacamata, setiap napas yang dikeluarkan hidung gue jadinya bikin kacamata berembun hahahaha. Yaudalah jadinya gue lepas aja kacamatanya. Untung ga kesandung batu wkwk. Naik-nya ga diforsir banget sih, jadi kalo capek ya istirahat. Seneng banget lho sambil ngaso trus menikmati semilir angin. Kita memerlukan waktu mendaki selama 3,5 jam. Sedangkan orang - orang lainnya yang udah expert bisa dua jam wkwk.

Jam 11 lewat, kita sampai Pondok Salada. Ini merupakan tempat para pendaki diriin tenda. Yaudah kita juga mulai siap - siap bangun tenda dan sebagainya. Karena itu hari Jumat, yang cowok - cowok siap - siap buat sholat Jumat. Iyaaa lucu banget ga sih sholat Jumat diatas gunung gitu? Pada hari itu, banyak banget pendaki lainnya. Diduga sih motifnya sama, pingin 17an diatas gunung haha. Sementara yang cowok sholat Jumat, yang cewek pada masak :3 Tapi....sebenarnya fail banget sih masakannya HAHAHA. Jadi tuh nasinya gosong bawahnya, tapi bentuknya kaya bubur, terus pake sarden....wkwkwkwk tapi sumpah tetep aja enak!!!! Laper abis mendaki soalnya.

Abis pada makan, kita gelar tiker disitu. Sumpah asoy abis. Gue main kartu sama Tata, Kak Aryo, Kak Fadil, Kak Audri sama Kak Hifzi. Yang lain ada yang bobo - boboan aja. Sedangkan Dea sama Mei pada sibuk beres - beres da sholat haha. Anjir pas main kartu ga bisa berenti ngakak. Kita main 'Babi' gitu kan, yang jadi Babi ngegodain yang lainnya gitu mulu biar ga dicuekkin haha pokoknya goblok banget gue sampe sakit perut karena pada terkecoh hahahaha. Yaudah pokoknya duduk - duduk, ngobrol, ketawa - tawa sampe nunggu sore. 

Pas sore, kita nyari kayu bakar buat masak dan ngangetin badan pas malem. Tapi ternyata..................api unggun kita gabisa nyala dong............................Akhirnya sepanjang malam kita jebe sama tetangga sebelah jajajaja. Sok asik aja ngajak ngobrol. Terus cerita - cerita ternyata udah pada banyak yaaa naik gunungnya. Mereka cerita waktu naik gunung Sindoro, Semeru, sampe Rinjani. Aaaaa mauuuuu!!! Kalo udah ga terlalu dingin, kita balik ngumpul ke deket tenda lagi. Makan gorengan sambil main jempol. Dan gue kalah hahaha ga lucky amat. Trus ngobrol - ngobrol lagi. Papandayan rame banget. Ada yang genjrang - genjreng main gitar juga. Kalo lagunya ada yang tau, kita semua ikut - ikutan nyanyi. Trus lucu banget deh, jadi sesama pendaki itu salinng saut - sautan gitu. Misalkan, tenda sana bilang "Oiii", nanti se-Pondok Salada pasti bales bilang Oi juga hahaha. Seru abeeezz!

Malam itu, gue terlentang diatas rumput sambil ngeliatin bintang yang banyak banget di langit. Gabisa dijelasin sama kata - kata.

***

Keesokan harinya, kita bangun subuh buat jalan ke Hutan Mati. Sesuai namanya, Hutan Mati berisi pohon - pohon yang udah berhenti tumbuh jadi tinggal batang - batang pohonnya aja yang tersisa. Kita nggak tau banget nih jalurnya, karena ga ada tanda khusus gitu. Sambil ngelewatin hutan dan juga jalan yang penuh sama bunga edelweiss, kita ngikutin bapak - bapak hihi. Bapak ini emang udah sering banget ke Papandayan, dari jaman dia muda pas kuliah di PNJ. Intinya, selama di gunung, emang kita jebe dan sok kenal ajasih haha. Seneng tapi karena bisa denger cerita - cerita orang.

Di Hutan Mati kita nungguin sunrise dan foto - foto tentunyaaaaaaaa hahaha.

 Menunggu sunrise. Di atas awan. 


 Ceritanya kedinginan. Hahaha mukelu, Git.


Bersama pendaki - pendaki lain. Jebe agaiiiiin hahaha! Jebeception. 

Jam tujuh kita harus udah balik ke Pondok Salada lagi karena akan ada upacara 17 Agustusan disana. Iye banget ga sih upacara 17an di gunung wkwk. Upacaranya sih sama ya kaya upacara lainnya. Ada baca UUD 1945, pembukaan, dan sebagainya. Cuma....yang bikin beda, kalo di upacara lain pada tenang, kaku karena gaboleh gerak - gerak dan ngobrol, disini malah semuanya pada nyeletuk haha. Ada celetukkan yang lucu pula. Tapi tetep khidmat kok upacaranya. Kita barisnya nggak memanjang, tetapi melingkar gitu dengan bendera merah putih sebagai pusatnya. Abis selesai upacara, kita semua dikasih kantong kresek gede buat mungutin sampah. Berkali - kali pendaki meneriakkan, "Jangan buang sampah sembarangan! Gunung bukan tempat sampah!". Ya, gunung bukan tempat sampah. 




Setelah itu kita balik ke tenda buat sarapan. Alhamdulillah sarapannya nikmat. Mie goreng beserta sosis, bakso dan nuggetnya mantap haha. Pukul 10.00 WIB kita turun. Pas jalan turun ternyata lebih sulit lho. Dea aja sampe jatoh beberapa kali. Karena emang susah banget ngatur berentinya. Biarpun Gita setrong tetapi harus tetap minta bantuan. Pas deket - deket kawah gitu udah gabisa banget yang namanya jalan sendiri soalnya licin banget. Akhirnya gue dipegangin sama Kak Aryo dan Alhamdulillah tidak jatuh. Kalo jatoh pasti sakit banget soalnya bawahnya batu bukan tanah. Overall, seru banget. Mau lagi. Kalo bisa jebe lagi sama mereka karena asik - asik bet anaknya haha. One of the uforgettable memories! :D


Aaaaaa terimakasih kepada kalian yang sudah memperbolehkan Gita jebe! Kalian luar biasaaaaaaah! :D

P.S: Pas mau naik gunung itu, gue sempet - sempetnya ajalho lupa bawa jaket. Dan itu udah di Depok. Bego gak mau naik gunung gabawa jaket. Akhirnya langsung ke rumah Mela buat pinjem. Jadi....sweater yang gue pake disini sesungguhnya punya Mela haha. Terimakasih sweaternya! Lebih anget daripada jaket gue ternyata wkwk. 

You Might Also Like

0 comments