~

Kamis, Mei 30, 2013

Ketika menjalin sebuah hubungan (percintaan) dengan seseorang, artinya kita harus menahan ego sendiri dan mencoba mengerti apa yang dimau oleh pasangan kita -- tidak boleh egois. Kalimat seperti itu basi sih, pasti udah sering denger dimana - mana. Atau udah sering baca di kolom tips - tips 'yuk, belajar mengerti pasangan', 'agar hubungan langgeng', dan sebagainya. I know, relationship itu kan dilakukan oleh dua orang. Bagaimana caranya dua watak yang berbeda tiba - tiba disatukan oleh komitmen dan cinta #pret. Bahasa dangdutnya: ketika dua hati menjadi satu gitudeh #tambahpret. 

Saat ini saya sedang menjalin sebuah hubungan serius dengan seseorang (wakakakak kok kampret gue geli sendiri nulis formal begini). Dari yang tadinya apa - apa sendiri, sekarang ada yang nemenin (hurray!) (virtual tapi karena LDR. Jangan tawaaaa). Apa yang tadinya ngurusin keepentingan diri sendiri, sekarang harus mengerti keinginan berdua. Saya dan dia bukan pasangan sempurna. Berantem ya sering bangetlah kaga keitung. Putus nyambung juga sering. Sering banget HAHA. Jika pasangan lain harus menyatukan perbedaan watak biar ga berantem terus, saya dan dia justru kebingungan karena wataknya yang sama. Dua - duanya super keras. Dua - duanya gampang marah. Yang satu sewot, satunya bukannya adem malah tambah sewot. Satunya ngebentak, yang satunya malah nyalahin menuntut kenapa nggak saling ngerti. Yah, begitulah. Biar begitu tapi besoknya baik lagi sih. Karena apa? Kalena kita cayang catu cama laiiiinnnn~~~ hahahaha tai.

Hubungan ini, mempengaruhi seluruh sendi kehidupan banget pokoknya. Serius. Bagaimana mood saya sangat bergantung dengan mood dia. Ketika hubungan saya dan dia sedang tidak baik, rasanya seperti kehidupan ada aja masalahnya. Nggak baik juga. Ketika dia marah, saya sedih ampun - ampunan muka sampe ditekuk trus nggak semangat. Tidak peduli lagi seceria apapun saya, tapi ketika mood dia lagi ancur, maka langsung ancur pulalah mood saya. Lagi ketawa - tawa bahagia trus dapet message ngeselin dari dia pun yaudah langsung demot. Nggak peduli mau lagi di gunung liat pemandangan menyejukkan, atau liat segernya pantai, kalo lagi berantem ya, semuanya da.......tar. Sama halnya kalo lagi bahagia dan lagi awet - awetnya. Mau kesandung batu, abis dimaki dosen, yaudah langsung ngadu ke dia trus disemangatin ya......hepi lagi. Ilang aja gitu bebannya. Kaya kemarin contohnya, pas abis pulang dari Jogja dapet bis super gaenak sebelahnya mas - mas bau rokok, tapi karena sambil chat sama dia yaudahlah berasa duduk di taman surga (lebay jirrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr kaya pernah ke surga aje). Santai - santai aja rasanya jadi tidak begitu menyiksa perjalanannya.

Saya gatau sih dia ngerasain hal yang sama kaya gitu atau nggak. Tapi yang pasti, saat ini saya sedang belajar untuk bikin mood dia selalu baik. Saya akuin, saya sering banget bikin dia kesel dan marah. Tentunya, saya nggak suka kaya gitu. Ya iyalah, siapa sih yang mau jadi alasan kesel dan marah orang lain? Apalagi kalo orangnya sangat spesial. Pasti maunya jadi alesan kenapa dia seneng, alasan kenapa dia ketawa. Rasa seneng saya berlipat ganda ketika dia  seneng gara - gara saya. Ketika saya bisa bikin dia tenang. Atau ketika berhasil bikin dia ketawa. Walaupun kadang suka jayus sih wkwkwkwk. Bentar lagi dia bikin ftv 'Pacarku Jayus'. 

Kalo kata sebuah quote; "I'm happy if you're happy".....and it would be nice if you're happy because of me hehe.

So................


karna senyummu hal yang terindah untukku~~ *nyanyi* :p
Semangat semangat semangat ya!

P.s: Gatau ngomong apaan nggak nyambung banget hahahaha. Btw, ini fotonya beneran pagi - pagi baru bangun tidur lho. Ceritanya ingin menunjukkan bahwa dari bangun tidur udah harus put a smile on your face :D

You Might Also Like

0 comments