Survival Mode: On

Minggu, April 21, 2013

I'm gonna tell you the rough day I've ever had. Dimulai ketika siang hari harus balik kekosan jauh lebih cepat karena ada suatu kegiatan. Pas nyampe kosan, dapet kabar gaenak dari Dea. Jendela kosan rusak, gabisa ditutup. Udah nyoba gimana cara mau benerin tapi nggak bisa. Belom ketemu mas - mas kosan jadi gabisa bilang kalo jendelanya rusak. Alhasil insecure seharian takut kamar dibobol. Ngumpetin laptop bener - bener di tempat aman. Malem mau tidur pun ga tenang. Sampe nggak mandi sore saking takut kalo ditinggal ke kamar mandi tau - tau ada yang masuk aja. Believe or not, grendelan pintu sampe gue dobeltip dari dalem biar seandainya yang mau coba buka lewat bolongan jendela bakal susah buka grendelnya. Mau tidur pun gabisa, pake celana jeans serta baju gombrong lengkap karena takut mas - masnya ngintip lewat jendela yang kebuka -___- Kalo kata Dea, "Ga ada yang mau ngintipin juga Git......" Tapi, lebih baik mencegah daripada mengobati. Walaupun iya juga si kaga bakal juga ada yang mau ngintipin gua. Trus gua nangis ketakutan gara - gara mikir aneh - aneh.

Ditambah, kipas angin rusak. Gabisa muter sama sekali. Ini emang eror sih karena saking kotornya kalo kata Dea jadi baling - balingnya mampet. Kepanasan. Gerah gara - gara nggak mandi karena jagain kosan (alesan sih, sebenernya emang males muahahaha). Skip the kipas angin story, tapi nanti akan terbahas lagi. 

Memasuki malem hari, seperti biasa, waktunya pacaran uhuy. But, it didn't go well. I had a big fight. Bayangin aja, udah insecure takut diitipin mas mas, kipas angin mati jadi kegerahan, ditambah berantem pula emosi naik ke ubun - ubun. Panay itu lah panay. Dan kalo kesel, Gita pun menangis. Jadi, sudah nangis dua kali sodara - sodara dalam kurun waktu kurang lebih 3 jam. Lagi berantem, ditinggal aja dong kayanya ketiduran. Sempet - sempetnya ye -,- Akhirnya gue pun memutuskan untuk tidur juga berhubung harus bangun pagi besoknya. Ini udah mau jam satu pagi nih tidurnya.

Udah bobo cantik, tiba - tiba nyium bau gosong. You wouldn't believe what I saw. Api keluar dari kipas angin gue, udah mulai gede. Jadi ceritanya, tadi gue lupa pencet tombol matiin kipas anginnya. Karena rusak gabisa muter, dia kepanasan dan akhirnya ngeluarin api. Antara sadar dan ga sadar, gue panik trus teriak tolong tolong tapi nggak ada yang denger. Yaiyalah, gue juga tereak tolongnya kaya orang mau beol udah tercekat suaranya. Api semakin gede, gue panik, takut nyebar. Refleks langsung ambil sepre (untung sadar ambilnya sepre kasur gue, bukan sepre dea) (abis ini fix dimarahin bude seprenya kebakar). Gue lilit lilit kipas anginnya pake sepre, gamau mati apinya. Pingin ambil air, tapi inget pelajaran pas SD katanya kalo disiram air justru apinya semakin gede. Nggak tau gimana, pokoknya gue cuma bermodalkan sepre buat matiin apinya. WOAH udah meleleh bagian kipas angin udah pada ancur, jatoh ke ubin, ubinnya item - item. Dobel ganti rugi jendela rusak, sama ganti rugi ubin dah. Udah pada ancur - ancuran ke bawah, untungnya apinya ga ngenain apapun. Alhamdulillah. Padahal geser sedikit aja apinya jatoh ke kasur, dan kalo kipas anginnya pas jatoh salah sedikit aja pasti udah kena kabel - kabel dibawahnya. Dan hal yang paling disyukuri adalah gue kebangun. Coba gue tidur lelap, udah abis lah mati kebakar.

Abis itu gue shock, gemeteran, takut, dan nangis lagi sodara - sodara. Bener - bener ngerengek kaya anak kecil. Trus nelpon kakak gua gatau ngomong apa cuma "takut....takut....kebakar...". Tapi tetap bangga dengan otak dan refleks gue yang bisa bekerja dengan cepat. Maaf sepre jadi korban. Dan dari hal itu, walaupun kaya tai sih harinya, tapi masih bersyukur masih selamat. Ada beberapa hal yang bisa diambil:
1)  Harus lebih banyak bersyukur dan beribadah. Kerasa banget kalo mau mati gitu inget dosa banyak bener.
2) Hati - hati dengan listrik di rumah.
3) Tidak ada gunanya menjaga barang yang sudah tidak bisa dipakai. Lebih tepatnya, tidak ada gunanya mempertahankan apa yang sudah rusak. Seandainya gue merelakan dan membuang kipas rusak itu, seandainya ga memaksakan untuk nyalain pasti tidak akan kebakar. See? Let it go. 
4) Tidak pernah berada pada situasi untuk survive seperti ini sebelumnya. Tapi, mayan dapet pelajaran ternyata refleks masih bagus. And I'm ready for adventure out there!! (tapi nangis2 taunya)
5) Two days before I turn into 20, masih merengek ke kakak gue nelpon tengah malem karena ketakutan gabisa handle masalah sendiri. Kaya anak kecil.  
6) But before I called my sister, the first person I want to talk to is him. Not my father, not my sister, not my bestfriend, but him. He's the first place I want to go when I'm confused and scared. Crying on his arms would be good. 
7) But then I realized, he's not here. I probably would call him, and crying and tell him everything. And he's gonna accompany me, telling me stories until I fall asleep and not afraid again. But it didn't happen. I couldn't call him too. All I can do is sending a message that maybe will be replied tomorrow night.  

P.s: Jam 3 pagi malah curhat di blog karena gabisa tidur takut ada yang kebakar lagi. Semua elektronik udah keabisan batre minta dicas tapi masih ga berani nyolok :/ O Life is hard.

You Might Also Like

0 comments