36 Jam Matarmaja

Selasa, Maret 05, 2013

Ini bukanlah pertama kalinya gue naik kereta ekonomi. Tapi, naik kereta ekonomi dengan kurun waktu terlama, iya. Perjalanan Jakarta - Malang memakan waktu 18 jam menggunakan kereta api. Total 36 jam karena gue bolak - balik. Karena gue bokek dan memegang prinsip perjalanan yang sehemat - hematnya, jadilah naik kereta ekonomi Matarmaja. Sebelum naik, udah sempet denger tentang bagaimana pengalaman naik kereta ini. Dan udah dapet wanti - wanti juga suruh hati - hati. Sama kakak gue malah dinajis - najisin, BELAGU EMANG DIA LAGAKNYA MENTANG - MENTANG UDAH PUNYA DUIT BANYAK. Ah tapi sebodo amat, gue ngerasa malah ini bisa jadi pengalaman yang tak terlupakan.

And, it was true :')

Apa yang ada di bayangan kalian tentang kereta ekonomi? Kotor, bau, sumpek, dan serem? Yap, itu semua juga ada di bayangan gue kok. Tapi, gue udah biasa kalo yang kaya gitu secara kalo ngampus juga ngejarnya kereta ekonomi mulu #hidupmahasiswa. Yang justru gue dan temen - temen gue khawatirkan dari perjalanan 18 jam kereta ekonomi ini adalah......................pegelnya. Gabisa ngebayangin badan bakal jadi kaya apa duduk 18 jam di bangku yang busanya aja kaga berasa wkwkwkwk. Iya, itu yang paling ditakutin dan jadi hot topic sampe hari H perjalanan hahahaha. Bahkan Meli udah siap - siap koyo! WQWQWQWQ.

Sampe pas pada hari H, kereta berangkat jam dua dari stasiun Senen, dari masuk kereta udah ketawa - ketawa goblok pas liat kursinya. Belum lagi disambut bau kamar mandi yang pesing abis haha asyeeemmmm. Untungnya, bangku kita yang berdua - berdua dan bukan yang bertiga hahahaha gangerti lagi kalo jempetan berenam. Satu bangku kosong kita diisi sama ibu - ibu yang mau pulang ke Pekalongan. Awal - awal perjalanan masih nyengir - nyengir bego ajatuh masih ngomongin kursi. Trus sama nyemil - nyemil dan apa aja diobrolin trus ngakak - ngakak. Sesekali juga ngobrol sama si ibu dan tetangga di kursi sebelah. Pemandangan juga masih daerah - daerah Bekasi gitu yelah masih jelek wkwk. Tukang jualan jg masih dikit dan pokoknya masih normal aman sejahtera, masih belum kerasa petualangannya.

Sampe ketika udah sore dan mau maghrib, kereta berenti di stasiun Cirebon. Berentinya lumayan lama tidak seperti di stasiun - stasiun lain. Di stasiun Cirebon ini banyak banget yang jualan. Pedagang nasi berjejer dan kayanya enak gitu lauknya. Gue dan yang lain udah makan jd gabeli makan. Tapi gue sama Vidi sempet turun buat liat - liat dan gue malah beli sate ucus :p Enak banget dah bumbunya meresap. Mulai dari maghrib itu baru deh kerasanya. 

Ngobrol - ngobrol masih jalan terus dan Alhamdulillah kita ga keabisan topik aja gitu hahaha. Sering juga ngobrol sama ibu depan kita. Ibunya baik bangeeeeet. Kita cerita - cerita aja trus kadang dengerin dia cerita juga tentang Pekalongan, tentang alesan kenapa dia ke Jakarta, dan tentang anak - anaknya :) Ada satu percakapan yang lucu deh. Kan gue lagi ceritain tentang Pak RT dan Bu RT gitu kan. Tapi, ibunya mikirnya ibu RT as ibu Rumah Tangga. Dan tiba - tiba si ibu bilang: "Mau jadi ibu RT ya? Udah cocok kok. Lemah lembut." AAAAA IBUUUUU hahahaha malu pisan~~ Pingin cubit ibunya trus ngomong: Ah ibu bisa aja~~~  #genit #creepy. Btw darimane lemah lembutnya yak orang pas cerita aja heboh banget ngakak - ngakak gajelas......hahaha. Sayangnya, ibu itu turun di Pekalongan dan itu jam 8-an malem gitu sampe sana. Yah dadah ibu. Dan kita masih harus menempuh perjalanan 10 jam lagi :"""")

Waktu pun menunjukkan WIP alias Waktu Ingin Pipis. Gue sama Meli udah kebelet, tapi ga ada yang mau ke kamar mandi gara - gara pesing banget huahahaha. Malah main suruh - suruhan duluan. Untungnya Meli udah gatahan jadi dia duluan. Berbekal rekomendasi dari Meli yang bilang kalo ternyata ga buruk - buruk amat, akhirnya gue pun pipis. Dan memang tidak buruk - buruk amat kamar mandinya. Tapi....ga ada gayungnya!!!!! Asdfghlkjmmncpdajdloewzzzzz. 

Pas gue lagi pergi ke Malang ini, lagi jaman - jamannya ujan besar dan Jakarta banjir hebat juga kan. Ternyata, daerah Semarang juga gitu. Pas jam 10 malem kereta ngelewatin sebuah daerah. Gue gatau nama daerahnya tepatnya apa, tapi pokoknya ini setelah Semarang. Dan ini seperti.......kota mati.  Hujan besar, banjir, gelap, penerangan seadanya, pohon - pohon tumbang, dan tiang listrik udah mengendur gitu kabelnya. Sepi. Nggak ada orang sama sekali. Kita bertioga tercengang aja gitu sambil liatin jalanannya. Wooow.........bener - bener kaya kota mati deh pokoknya. Kereta juga jalannya jadi lambat gara - gara banjir yang genangin rel. Udah mana ujannya tuh berenti reda berenti reda. Bentar - bentar buka jendela trus tutup lagi karena ujan. Giliran baru ditutup ujannya berenti trus jadi panas dan pengap. Udah mana jendelanya macet - macet kalo pas dibuka -____-

Tengah malem udah pada tepar semua. Karena si ibu tadi udah turun, bangku jadi kosong satu. Lumayan biasa tuker - tukeran selonjoran dan boboan. Agak sirik sama ibu - ibu di bangku sebelah yang gelar koran di bawah trus bobo. Kita gabawa apapun buat jadi alas jadi gabisa gelar di bawah huhu. Beruntung kaki gue pendek sih ye, jadinya bisa selonjoran di bangku tapi kakinya ga nekuk - nekuk amat jadi gabegitu pegel ulalalala. Oh iya, jadi di kereta ini ada yang nyewain bantal lho hahahah!! Cuma goceng sepuasnya sampe Malang sono, tapi jangan dibawa turun ye bantalnya. Selama perjalanan bantal busa hijau ini menjadi teman supaya badan tak lelah. Well, the truth is, adanya bantal ini juga gak ngaruh sebenarnya wakakak. Udah ditaro di punggung, di pala, di bawah pantat juga tetep aja badan pegel - pegel juga. Badan mengkeretek. Ketawa - tawa bego lagi hahah.

Tapi ketika pagi udah muncul, dan ketika sudah memasuki daerah Jawa Timur dan sekitarnya, all you can see is a beautiful view. Hamparan sawah dimana - mana, trus ngeliat gunung di kejauhan beuh nothing can beat this. Ngeliatin air sungai yang mengalir (kalo hoki biisa ngeliat ada manusianya yang lagi nongkrong di batu kali :p), kebo yang lagi dimandiin sama tuannya, pak tani yang lagi ngurusin padinya, dan muka anak - anak yang kegirangan liat kereta sambil dadah - dadah :) Kalau gue sih, pasang headset, puter lagu yang musiknya tenang, duduk deket jendela ngeliatin pemandangan, menikmati angin semilir, dan hati gue langsung menghangat aih :)

Itu tadi yang gue ceritain sebenernya baru perjalanan pas baru dateng aja. Tapi perjalanan pulang juga nggak beda jauh rasanya. Cuma karena pas pulang udah pada capek jadinya ga sebego pertama pas dateng. Di kereta jadi banyakan bobonya. Tapi kita sempet main uno mulu sih kalo bosen hahaha dan diliatin sama penumpang lain wqwq. Dan pas pulang kayanya lebih banyak menderitanya gara - gara ada bapak - bapak yang ngerokok teruuuuuuuuuuuuuuusssssss. Kebayang dong itu bau asepnya aduh gatahan banget. Udah disindir - sindir pun bapaknya tetap tak bergeming. Jadilah itu bete di kereta huh. 

Well, after all ini pengalaman yang seru banget dan gue bisa dapet cerita baru. Kereta ekonomi di Indonesia nggak buruk - buruk amat kok sebenernya. Sekarang kan malah tiket kereta udah bisa dipesen H-90 kan jadi sebenernya ga ada lagi tuh kaya dulu yang ga kebagian tempat atau jempet - jempetan di kereta ekonomi. Yaaaa tempat duduknya ya emang seadanya hahahah. Gue gabisa boong kalo tempat duduknya enak, yang namanya pegel udah pegel banget bok! Hahah. Tapi selama kalian jalan sama temen atau sama orang yang memang enak sih, perjalanan 36 jam naik kereta ekonomi ga akan berasa capeknya. Malah seru banget! Konsep yang bilang kalo kereta ekonomi serem dan ga aman sih ga berlaku buat gue. Karena ya gue sama sekali tidak orangnya malah ramah - ramah kok, malah ngobrol - ngobrol aja mereka sebagai orang asli juga ngasihtau info tentang daerah mereka dan sekitarnya. Dan jangan heran yah kalo kalian lagi bobo trus ngedenger tukang jualan yang teriak - teriak dagangannya hahah. Mereka nonstop mondar mandir aja lho, salut salut. Ya terkadang ganggu sih kalo misalkan lagi bobo tiba - tiba ditawarin barang dagangannya. Tapi selebihnya ngebantu sih, kalo males turun beli oleh - oleh, mereka jualan. Kalo lagi kelaperan juga banyak yang jualan makanan. Dan biasanya yang paling banyak sih tukang popmie dan minuman anget. Yaaaaa bisalah ngupi - ngupi cantik di kereta hahahah.

Salam,
Gita-yang-kayanya-bakal-terus-naek-kereta-ekonomi-kalo-ngetrip-biar-hemat-(padahal bokek).

You Might Also Like

0 comments