Berbeda

Sabtu, Desember 22, 2012

Well, kalian tau, bahwa dalam hidup tidak ada jaminan untuk selalu bahagia. Kalian juga pasti sering denger kalimat yang bilang kalo hidup memang kadang bisa diatas dan juga bisa dibawah. Suatu hari kalian sedang berada di puncak kebahagiaan tertinggi, tapi tidak ada yang bisa menjamin juga bahwa kalian akan tetap berdiri tegak diatas sana. Bisa jadi, angin kencang tiba - tiba membuat kamu jatuh terperosok. Yang tadinya diatas, kini berada di bawah. Mengeluh, menangis, mempertanyakan apa salah kamu sehingga keadaan bisa berubah sedemikian rupa. Apa salah kamu sehingga Tuhan tega meniupkan angin kencang dan menjatuhkan kamu dari puncak kebahagiaan.

Unfortunately, angin kencang tersebut pula yang membuat jatuh. Saat ini saya sedang merasa di titik terbawah kehidupan. Rasanya seperti semua kebahagiaan tiba - tiba pergi meninggalkan saya. Dan saya cuma terdiam, duduk di pojokan, sepi, tidak tau harus berbuat apa. Tidak ada yang membantu. Tidak ada yang bisa. Atau mungkin memang saya  yang menolak uluran tangan dari mereka. Yap, kejadian demi kejadian terkadang membuat saya menjadi begitu berbeda dari yang sebelumnya. Tanpa perlu orang beritahu, perbedaan itu saya bisa rasakan sendiri. 

Saya yang sekarang, tiba - tiba begitu takut akan sebuah kesenangan, Tiba - tiba takut akan tawa bahagia. Seperti kalimat yang orang - orang tua sering sampaikan, "Jangan ketawa berlebihan, nanti nangis." Iya, saya jadi takut tertawa terbahak - bahak, takut ketika saya tertawa nantinya saya akan nangis. Ketika saya tertawa, saya akan lebih membatasi diri karena teringat hal tersebut. Saya lebih memilih untuk tidak tertawa, daripada tertawa bahagia tetapi ujungnya menangis. Karena........memang selalu seperti itu. Ketika saya merasa bahagia, sangat bahagia -- dan ketika saya merasa bahwa hal yang saya inginkan telah berada di tangan saya -- saat itu jugalah Tuhan selalu meniupkan angin kencangnya untuk saya. Selalu. Tidak mengerti apa maksudnya. Ia selalu membuat saya sedih, ketika saya baru sedikit merasakan kebahagiaan. Entah karena saya kurang berdoa dan bersyukur atau karena.....Ia memang tidak pernah ingin saya bahagia. 

Saya yang sekarang, tiba - tiba jadi menyukai kesendirian. Dulu, saya paling gabisa yang namanya sendiri. Ngga enak. Aneh. Apa - apa minta ditemenin sama temen saya. Paling gasuka kalo diem sendirian. Pasti akan selalu nimbrung ngobrol. Apaan kek gitu walau cuma basa - basi. Namun sekarang, saya lebih memilih diam. Saya yang sekarang tahan untuk tidak berbicara dua jam meskipun ada teman saya di sebelah saya. Tiba - tiba jadi males ngomong dan bersosialisasi, apalagi ngomongin hal yang nggak penting. Saya jadi suka diem dan sibuk dengan pikiran saya sendiri. Kadang suka gaenak sih sama temen, karena mereka  ngomong apa, saya suka ga dengerin. Sekip. 

Saya yang sekarang, males nunggu - nungguin orang. Kalo ayo cepetan, nggak yaudah. Padahal, dulu saya orang paling lenjeh sedunia. Maunya ditunguin, kalo ditinggalin langsung ngambek, jahat banget gamau nungguin padahal cuma 5 menit aja. Tapi, saya yang sekarang justru jadi kaya gitu haha. Suka ninggalin. Saya berjalan lebih cepet dari temen saya yang lainnya. Mereka masih ngobrol di belakang, saya udah sampe di tempat. Dateng ke kelas juga milih lebih cepet, milih tempat duduk paling pojok. Nope, tidak ada yang salah dengan mereka. Mereka tetap seperti mereka yang biasanya. Hanya saya saja yang berubah. Yaaaaaa, saya berubah menjadi sosok yang membosankan. Apalagi ditambah jadi sering marah - marah haha. Saya yang dulu pasti akan ketakutan setengah mati kalo ada temen yang bete sama saya, dan paling takut kalo tingkah saya bikin mereka ninggalin saya. Saya selalu menginginkan pengakuan. Diakuin sebagai temen dan ga ditinggalin. Merasa aneh kalo gapunya temen. Well, sedihnya, saya yang sekarang justru push them away. Sekarang, saya sama sekali gapeduli kalo ada yang bete atau nggak sama saya. Berbeda sekali. 

Apa ya, mulai sekarang berusaha jangan bergantung sama orang lain. Karena, kalo orang itu ga ada kerasa banget sedihnya. Lebih baik apa - apa dikerjakan sendiri. Mandiri. So, the rules from now: jangan bahagia yang terlalu berlebihan kalau tidak ingin menangis, dan jangan terlalu mengandalkan orang lain. 

You Might Also Like

0 comments