Kota Tua After 2 Years

Sabtu, Oktober 20, 2012

Jadi ceritanya, kemarin gue, Rahma, sama si Chang ke Kota Tua dalam rangka untuk memenuhi tugas UTS  Take Home-nya Jurnalisme Foto. Harusnya mau sama Emil juga, tapi ternyata dia ada wawancara oprec jadinya gabisa ikut. Tugasnya suruh bikin foto profil profesi seseorang gitu. Sebenernya nggak mesti ke Kota Tua juga bisa sih, kalian keluar rumah aja udah bisa nemuin banyak profesi orang - orang kan. Mulai dari pedagang warung, abang angkot, abang fotocopy, tukang koran dan sebagainya. Tapi emang gue lagi piingin kesana aja sih huehehehe.

Terakhir kali gue ke Kota Tua itu waktu kelas 2 SMA. Waktu itu buat  ngerjain tugas juga jadi wawancarain si abang sepeda ontel. Perbedaan yang mendasar setelah 2 tahun nggak kesana adalah: sekarang semakin banyak tukang - tukang jualan yang ada disana. Pertama kali gue kesana watu awal banget masuk SMA, yang ada hanya abang - abang penyewa sepeda ontel dan satu atau dua penjual makanan. Yang kedua kalinya, pas kelas 2 SMA itu, semakin banyak abang penyewa sepeda ontel. Yang sekarang? Hmmm jangan tanya. Sepertinya hampir semuanya ada disini. Kota Tua semakin ramai dipenuhi dengan penjual makanan. Bahkan satu jenis makanan terkadang bisa ada sampai 3-4 yang jualan. Ada abang - abang jualan mainan anak - anak, abang masang tatoo, seniman pemahat kayu dan pelukis wajah, abang jualan kalung dan cincin nama, bahkan hingga pengamen yang banyak mulai dari anak kecil, pemuda, sampe yang tua. Tapi yang lebih banyak anak - anak muda gitu sih. Juga nggak ketinggalan si abang - abang penyewa sepeda ontel  yang makin menjamur. Ditambah dengan jenis sepeda yang semakin banyak pula (dan tentunya semakin kreatif karena sepedanya sekarang dicat dengan berbagai macam warna, dari mejiku hingga hibiniu #apasih. Juga ditambahin dengan topi - topi lucu mulai dari topi pantai untuk menghindari panas sampai topi ala tuan dan none Belande).



Ya memang sih, tempat wisata bagi sebagian orang bisa dijadikan tempat untuk mencari nafkah. Cuma, konsep gue tentang Kota Tua adalah wilayah yang sepi dengan bangunan - bangunan lamanya yang unik dan misterius. Sekarang, feelnya jadi kurang dapet aja. Lagi asik - asik ngeliatin pemandangan, tiba -  tiba diteriakin sama disamperin abang sepeda ontel disuruh nyewa sepedanya. Lagi jalan kesini dikit, digodain abang - abang alay suruh bikin cincin nama. Kalo lagi makan, ada kali disamperin 5 pengamen, dan tidak mau pergi kalau tidak dikasih uang. Jadi ya mau gamau memang harus ngasih. Belum lagi kalau misalkan mau ambil objek foto bangunan, tapi ternyata di depannya banyak abang makanan lagi jual makanan -_____- Tapi hal ini aman kok untuk Museum Fatahillah. Mereka ga mangkal depan Museum Fatahillah, tapi cuma di pinggir - pinggirnya aja.

Tapi terkadang kehadiran mereka bisa jadi warna tersendiri sih. Contohnya, pas lagi nyari tugas kemarin tentang profesi, gue sama yang lain jadi menemukan banyak profesi yang unik - unik. Bagi gue, tukang penyewa sepeda ontel itu sendiri aja udah unik karena di tempat - tempat lain nggak ada. Terus ada beberapa pengamen yang dengan niatnya dandan aneh biar menarik perhatian orang banyak. Ya memang ternyata hal itu berhasil sih, jadi banyak yang ngasih uang lebih banyak ke mereka, tanpa maksa :) Yang lumayan bikin seneng adalah, banyaknya abang - abang makanan yang udah gue kangenin (eh maksudnya makanannya yg dikangenin, bukan abangnya wkwk). Ada tahu gejrot ajadooonggg hahaha sekarang udah susah banget nyarinya. Kalo dulu mah banyak banget depan rumah gue juga lewat. Trus ada abang es potong jugaaaa. Cuma ya itu, banyak banget. Gue heran mereka cara bersaingnya gimana ya kan makanannya sama gitu, terus di tempat yang jualan deket - deketan gitu. Wallahualam dah.

Ibu Sri dengan sepeda - sepeda ontelnya

Austin, mengamen dengan gaya yang unik

Si Manusia Batu
Trus masa ada abang - abang yang jualan maenan ayam - ayaman gitu aaaa lucu banget. Mau banget beliin buat Dafta hahahaha kebayang banget ekspresinya pas mainin gimana. Tapi.....gimana ngasihnya. Jadinya gabeli deh huhu si Chang yang  jadinya beli buat keponakannya gitu. By the way, kalo ke Kota Tua emang wajib banget buat naik sepeda ontelnya ya hahahaha. Dulu sih gue kalo naek agak - agak kagok gitu ditambah sepeda ontel kan tinggi banget dan gue ganyampe jadi agak susah pas buat berentiin hahahaha!!!! Tapi sekarang ada sepeda tandem lhoo. Bisa dinaekkin berdua, ada juga yang bertiga gitu. Hahaha seru sih kalo dipake sambil ngelilingin Kota Tua. Tapi kalo kemaren gue cuma di sekitar Museum Fatahillahnya aja. Dan hal satunya yang wajib dibeli kalo ke Kota Tua adalah..............kerak telor!!! Hahaha kemaren gue ngidam banget dan abangnya dicari susah, baru ada pas sore uuuu untungnya ada jadi ngidam gue tersalurkan. Soalnya kalo deket - deket rumah gue kaga adeeee yang jualan kerak telor. Makanya gue cuma bisa beli ya kalo lagi ke tempat - tempat semacem Kota Tua atau Monas atau PRJ palingan. Masa iye gue makan kerak telor harus setaun sekali???

Jadi......kalo bandulannya yang dibawah ditarik, ayamnya bisa tak tuk tak tuk gitu sok - sok lagi makan empan hahaha lucu ya :3




Agak gosong dan tipis sih hauahahaha tapi yaudela namanya ngidam, ada aje udeh sukur :"""
Btw, masa kemaren pas gue kesana dan bilang ada tugas makanya minta izin buat foto profil mereka, selalu dibilang anak sekolahan hahaha (emangnya kita si Dul apa, anak sekolahan). Ya emang sih, gue,Chang, sama Rahma ini tingginya setara semua dan muka kita emang imut - imut parah jadi yaudeh dikiranya anak sekolahan mulu. Ga ada yang bilang anak kuliahan :3 Asal jangan dikira anak sekolahannya anak SMP aja si............

P.s: Once again, masih mau Seaworld! 

You Might Also Like

0 comments