Bandung, Lembang dan Maribaya

Minggu, Juli 29, 2012

Halo.......suasana hati sedang tidak baik, tapi udah ditagih cerita di blog tentang jalan - jalan di Bandung sama temen - temen gue. Ini udah late late late post banget sih makanya sampe udah ditanya - tanya wkwkwk. Duh kan gue sampe lupa ini kita ke Bandung waktu itu tanggal berapa dah. Jalan - jalan ke Bandung ini ceritanya ngegantiin trip gagal kita ke Malang. Dan karena trauma dengan bikin plan panjang lebar-taunya-ga-jadi, ke Bandung ini mendadak banget. Hari ini ngajak, besoknya jalan. Gue sama Meli kalang kabut sibuk cari info sana - sini secepat kilat. Mulai dari penginapan, sampe mau kemana - mananya hahaha.

Berangkat pagi - pagi, yang bisa ikut ada gue, Meli, Dea, Vidi (ini emang personil biasa, die2 lagi muahaha) dan Fanny! Yang akhirnya tumben banget kedua orangtuanya yaitu pasangan suami istri Fauzi akhirnya memberi izin dia bolang (wakakakak digampol om Oji gua #sokakrab). Yaudah kita ke Bandung naik bis Primjas, yang lebih murah daripada travel ngahaha biar duit kecil kembaliannya bisa dipake naik angkot di Bandung. Hidup jalan - jalan dengan pengeluaran sehemat - hematnya! Hidup!!! Padahal bilang aja kere.

Sampe Bandung jam sebelasan. Ngablu dan laper. Ngablu karena kita belom dapet penginapan dan gatau harus meneduh dimana. Hopeless banget dah. Ngaso bentar sambil makan, dan dibantuin sama mas - masnya cari penginapan. Serius, mas - masnya baik banget mau nyariin, dia sampe ikutan googling. Manis lagi wakakakak. Deuh Aa sunda~~~ Telpon penginapan sana - sini akhirnya dapet penginapan murah. Murah banget! Muehehe happy. Thankyou Aa' yang sudah membantu. I hope you find hapinnesss.

Akhirnya abis makan langsung ke penginapan. Gue, Meli, Fanny pisah angkot sama Dea dan Vidi karena keburu penuh. Eh iya banget dong kita salah angkot taunya......Kesana kemari naik angkot di Bandung gabisa apal banget hahaha padahal sebenernya jalan yang dilewatin itu - itu aja. Belom lagi syndrom "Aa' dan Mang dan Kang'. Iya aja masih kebawa ngeberentiin angkot pake "Kiri, bang!". Padahal kata temen gue kalo di Bandung manggilnya itu 3 kata aja, selebihnya mah malah aneh kalo didenger. Dan gobloknya, supir angkot yang udah tua banget hampir kakek - kakek juga gue panggil Aa' aja gitu........Ngakak hahaha setelah dipikir2 iya juga ya kaga cocok. Mang itusih aturan. Belom lagi kalo nanya sama Mas - mas, dibilangin "Makasih Maaaas", mas - masnya jidatnya mengkerut heran buahahahaha giliran dibilang "Makasih ya A'" baru deh ramah jawabnya~

Singkat cerita setelah beberes di penginapan, akhirnya kita langsung berangkat ke Lembang. Iya, kalo ke Bandung gamau cuma di kotanya aja, maunya ada yang alam - alamnya dikit. Hasil googling, gue sama Meli memutuskan pingin ke Taman Maribaya. Soalnya, tempat ternama di Lembang yaitu Tangkuban Perahu kita udah kesana pas kelas 2 SMA kemaren. Kerjaan kita di Bandung biar selamat sampai tujuan cuma ada dua: yaitu angkot dan banyak bertanya hahaha. Sama mereka - mereka ini, ke Bandung udah ketiga kalinya. Yang pertama, kita sewa mobil dan supir dari Jakarta dan kebetulan supirnya ngerti Bandung, jadi yaudah kita cuma anteng duduk di mobil sama ketawa - ketiwi. Yang kedua, kita dituntun sama Kiki dan Tania yang  dapet UNPAD jadi bisa survive. LAH YANG INI? Pada ngablu semua hauhahaha yaudah jadinya nanya sana - sini terus wkwk.

Berbekal info dari ibu Penginapan dan Pak Polisi, akhirnya kita berhasil sampe Maribaya. Masuk kesananya cuma 3250 rupiah. Taman Maribaya ini kalo diterusin trekking, nantinya bisa sampe Taman Juanda yang ada di Dago. Tadinya kita mau trekking kayanya seru, cuma kita sampe sana udah sore banget jadi takut kena Maghrib di jalan trekking. Kan serem juge kalo udeh gelap hutan - hutan gitu, cewek semua lagi. Akhirnya kita mutusin cuma sampe aer terjunnya aja, dan untuk masuk kawasan ini bayar lagi 6 ribu rupiah.  

Yaudah, sampe sana foto - foto huakakak. Tapi sebel deh fotonya kurang bisa dapet bagus soalnya udah sore banget cahayanya ga bagus dan ada pagar pembatas! Yaiyasih biar kaga jatoh ke aer terjun makanya dikasih pembatas gitu. Tapi kan kalo foto - foto niat dengan latar belakang aer terjun malah jadi latar pagar pembatas. Kirain juga air teerjunnya bisa direnangin gitu, taunya karena dibatesin ya gabisa. Padahal mau dapet siraman keras dari air terjun itu pala gua biar ga stres. Tapi untuk suasananya worth it banget kok. Kanan kiri pohon, ditemani suara gemericik air terjun, apalagi tau sendiri juga kan Lembang udara dinginnya sejuk banget. Kita ngemper aja di rumput menikmati alam sambil ngobrol - ngobrol dan makan risol serta lemper bekal dari Mama Dea dan Mama Meli hauhahaha anjir ya kaya piknik. :*






Udah ngaso bentar, langsung berencana balik ke Bandung lagi. Tadinya mau sekalian makan malem di daerah Lembang, tapi kalo malem takut gabisa balik ke Bandungnya. Jadi yaudah makan di Bandung aja. Keluar dari Maribaya, ternyata kita udah ga dapet angkot buat ke Lembang tempat kita naik angkot ke Bandung. Karena angkotnya cuma sampe jam 4 aja, dan kita keluar udah jam setengah 5an jadi udah gadapet. Yaudah akhirnya kita naik ojek. Cihuuuy asik bener serius hahaha. Jadi kan jalanannya naik turun gitu kan dan abangnya ngebut gitu naik motor huakakakak hacep bener. Begonya lagi, gue gabawa jaket. Yaudah, udah lembangnya dingin, sore - sore, naik motor pula brrrr anginnya nyentuh kulit banget. Aaaaaaa dingin banget aaaaaa!!! Pingin peluk akang ojeknya aaaaaa!!!!! HAHAHA. Norak emang kalo udah kelamaan galiat pohon dan ngerasain suasana sejuk, sekalinya ketemu langsung heboh banget hahaha. Sampe pasar cuma  10ribu, tadinya kita kira ini mahal tapi ternyata murah banget padahal jauh dan dengan jalanan yang seperti itu. Rumah gue ke 61 aje yang tinggal lurus aja belok dikit lima belas ribu dulu~~~

Huakakak ini udah panjang bet ya. Intinya sampe Bandung sekitar jam 8an. Mau cari makan di restoran deket - deket jalan Riau tadinya tapi kok kaga ketemu - ketemu hauahaha. Akhirnya mutusin cari makan di Dago aja karena deket juga sama penginapan. Kita naik angkot sampe berapa kali itu~ salah angkot mulu~~~ Bahkan kebawa sampe ke terminal apa tau dah itu~~~ Pas diturunin abangnya di terminal yang udah sepi begitu, kalo ibaratnya di Running Man pasti udah ada titik biru 3 biji sama backsound lagu Gwang Soo kalo di-bully hauhahaha. Tapi berkah dari kita kesasar itu, di terminal nemuin tukang Gehu Pedas enak banget. Sambil ngaso sambil makan gehu pedes anget - anget dan sambil memikirkan cara berikutnya hakakakak. 

Untungnya masih ada abang ngetem yang ke Dago. Yaudah naik itu deh. Dan Alhamdulillah, nyampe ahahahaha. Kita makan di The Food Opera jadinya. Makanannya hacep lah lumayan. Tania nyusul akhirnya karena dia baru bisa ketemu kita jam segitu huhu anen Tania wkwk. Dia udah direpotin banget dari siang lagi sibuk kita bbm-in naek angkot  apaan mulu ahuahaha. 



Makan - makan lucu dan ngobrol - ngobrol lucu. Eh tapi ngobrolnya juga udah sedikit sih orang udeh kelaperan semua hauahaha, Ini kita baru makan malem jam 9 malem gara - gara nyasar tadi itu huahaha dan makan siang terakhir itu jam 12. Kayanya emang terselamatkan gara - gara risol, lemper dan gehu pedas. Kalo nggak, pasti udah kelaperan tengah jalan gakuat jalan wakakakak lebay sih gagitu juga. Abis itu balik ke penginapan. Ada yang curcol gitu~~~~~ dan abis itu boboq.

You Might Also Like

0 comments