From Angkoters To Commuter Liners

Minggu, Maret 11, 2012

Dari kecil, di keluarga gue udah menerapkan sistem kemandirian untuk anak - anaknya. Mungkin salah satunya adalah, pergi kemana - mana harus bisa sendiri. Karena SD gue deket dan bisa jalan kaki pulang sendiri, barulah ketika SMP kelas 1 akhir gue diajarkan untuk naik angkot sendiri (sebelumnya masih dianterin). Yaudah pas SMP itu akhirnya ngerasain yang namanya pergi dan pulang sekolah naik angkot tanpa ribet minta jemput. Sejak saat itu gue resmi menjadi angkoters dan banyak pengalaman - pengalaman seru sebagai angkoters. Banyak kejadian - kejadian tolol yang nggak akan bisa gue temukan seandainya gue cuma duduk di mobil atau di motor bokap gue saat dianterin ke sekolah. Sejak saat itu, gue merasakan gue lebih suka naik angkot daripada dianterin kalo mau pergi kemana - mana. Gue akan lebih memilih langsung naik angkot sama temen gue rame - rame daripada nungguin minta dijemput bengong - bengong sendirian ga jelas. Kalo nggak kepepet amat, nggak akan minta jemput atau anterin deh gue. Jiwa angkot udah melekat di jiwa raga wkwk.

Angkot kesayangan gue itu 22A karena dari SMP sampe SMA naiknya ini terus karena SMP dan SMA gue emang searah. Inget banget pertama kali deg - degannya naik ini 22 karena takut bakal dibawa kabur hahaha. Yeah, kita sering banget kan denger citra negatif tentang bahayanya kalo naik angkot. Tapi untungnya nggak Alhamdulillah. Pernah sih ngalamin kejadian kriminal sekali waktu pulang sekolah pas SMA kelas 2. Ada maling aja dong itu di angkot, mbak - mbak gitu diambil hpnya, tapi masa lucu deh-- si Maling disini gara - gara takut ketahuan malah pura - pura jadi orang baik yang ngembaliin hpnya. Jadi, hpnya sok - sok jatoh trus dia ngeliat dan balikin gitu wakakakak #drama (kalo ga salah pernah ngepost juga deh di blog). Tapi selebihnya nggak ada kok. Malah kejadian - kejadian lucu.

Seneng banget setiap pulang dan pergi ketemu orang yang berbeda. Bisa ngamatin orang - orang itu. Mulai dari sesama anak sekolah yang kadang rempong segerombol pada gosip (mayan dengerin orang gosip kadang - kadang bikin ngakak sendiri), sesama anak satu sekolahan (yang tadinya ga kenal, gara - gara sering satu angkot jadi saling nyapa dan ngobrol - ngobrol), ketemu orang di masa lalu yang tiba - tiba satu angkot lagi dan saling bertanya kabar, godain anak bayi yang suka dibawa ibunya hmppphh gemez, sampe ngeliatin anak SMP pacaran di angkot lengkap dengan pegangan - pegangannya! Beuuuh anak jaman sekarang. Pokoknya dari banyaknya bertemu orang - orang itu jadi kadang - kadang bisa mikir, senyum - senyum sendiri dengerin percakapan orang sampe dapat pengalaman baru yang akhirnya bisa diceritakan. Pasti sering kan kaya gini: 'Eh masa tadi diangkot.......blablabla' dan mengalirlah cerita yang bisa dibagikan dan akhirnya bisa menjadi obrolan menarik.

Tapi ya kalo ada kelebihan juga ada kekurangan kan? Ya kalo naik angkot udah pasti kepanasan karena ga ada ac, tapi itu kalo rame aja sih. Kalo ga penuh, ya jadi nggak terlalu pengap. Terus kadang - kadang kita juga harus dibikin jantungan gara - gara cara nyupir abangnya yang suka ugal - ugalan, belom lagi kalo misalkan ketemu abang yang kasar yang kalo disalip dikit mobilnya langsung marah - marah ngeluarin kata - kata kasar hmmm istighfar aja deh itumah. Trus apa lagi ya? Kalo misalkan tindak kriminal jarang sih gue ngalamin, itu aja selama 6 tahun naek 22 baru sekali - kalinya ngeliat copet di angkot. Ngalamin sendiri jadi korban juga nggak pernah Alhamdulillah. Paling pernah sih waktu itu lupa bawa ongkos dong gueeee ga ada uang sama sekali, dan akhirnya.........dengan muka tebal mengabaikan rasa malu gue pinjem duit sama bapak - bapak. Alamak rasanya mau jatoh kesumur aja..........Wakakakak tolol banget kan. Abis itu jadi pelajaran setiap mau berangkat sekolah pertama kali yang dicek adalah ongkos!

Oh iya lupa bilang the best part dari naik angkot! Yaitu....kalo misalkan ketemu cowok ganteng di angkot hahahahahahahahaha. Mayan bikin seger. Bahkan gue pernah kok mengalamin yang namanya cintaku bersemi di angkot wqwqwqwqwq. Najis - najis jijik tapi seru sih :3 Dengan dibiasain naik angkot ini emang bener sih jadi melatih kemandirian. Gue juga jadi lumayan tau daerah beserta angkot - angkotnya. Jadi bisa pergi sendiri kemana - mana tanpa bergantung sama orang lain. Kalo misalkan tiba - tiba nyasar juga karena udah tau angkot - angkotnya jadi tinggal naik angkot aja ga mesti ngeluarin ongkos banyak buat naik taksi. Dulu sempet mikir sih kenapa orang tua gue tega membiarkan anak gadisnya pergi sendiri kemana - mana dibiarkan dan dititipkan sama abang angkot, tapi sekarang malah kebalikan. Gue lebih memilih pergi sendiri kemana - mana mana daripada minta dianterin hahahahahaha.

Beralih ke Commuter Line
Nah, sekarang berhubung gue harus berkuliah Depok dan memutuskan untuk pulang pergi --yang nggak memungkinkan untuk ditempuh dengan angkot-- akhirnya harus naik kereta setiap hari. Awal naik kereta, selama perjalanan dihabiskan untuk menghapalkan stasiun - stasiun berdasarkan warna karena takut kelewatan hahaha. Tapi kalo sekarang udah apal jadi cuma pake insting wkwk. Sebenernya enak - enak aja sih naik kereta. Itungannya masih nyaman kok. Bersih, ada ac, cepet. Kalo lagi sial ya paling gondoknya jempet - jempetan di kereta ya Allah mau mati.deh. Kalo udah rame gitu mending pilih gerbong wanita deh, seenggaknya masih jempet - jempetan sama perempuan. Gue pernah naiknya di gerbong bukan khusus wanita, jempet - jempetan dan diketekin bapak - bapak rasanya mau terjun ke rel aja langsung. Tidak berperasaan banget bapak - bapaknya T__T Tapi untungnya arah Jakarta selalu berkebalikan sih. Yang rame biasanya kalo arah Bogor.

Nggak jauh beda sama angkot, karena ini sama - sama transportasi umum ya pastinya ketemu orang - orang baru juga. Masih bisa ngamatin orang - orang dengan berbagai ceritanya. Tapi tapi tapi, rata - rata kalo di CL jenis orangnya itu setipe. Ya kalo di kereta kebanyakan pasti anak kuliah dan orang kantoran, atau kadang - kadang keluarga yang lagi mau jalan - jalan ke Bogor. Jarang banget ada yang namanya anak sekolah, ya iyalaaaaah sekolah aja masa mesti naek kereta lintas jabodetabek itu niat abis namanya haha. Padahal kan paling heboh biasanya anak sekolahan gitu, apalagi kalo udah segerombol trus bacot - bacot cerita kehidupan mereka yang berwarna hahaha enak ngedengerinnya sama enak buat dicengin wakakakak. Nah karena jarang banget tipe - tipe manusia macem mereka dia kereta, jadi kayanya krik krik aja. Semua orang pada diem di kereta. Bahkan kalo gue berangkat bareng Meli, Dea, atau Vidi trus cerita - cerita di kereta kayaknya paling heboh sendiri...............Trus karena kereta itu kan gede ya dan gerbongnya juga banyak, kadang - kadang susah kalo misalkan mau ketemu sama orang yang sama lagi karena bisa aja gue di gerbong 2, dia di gerbong 6 dan sebagainya. Kalo beruntung bisa ketemu cowok kece di kereta. Kalo super beruntung bisa mengalamin kisah ala ftv atau ala film Bangkok Traffic Love Story wakakakak.

Kurangnya dari CL paling kalo misalkan udah lama banget nunggunya, keretanya nggak dateng - dateng. Kalo misalkan angkot kan bejibun jadi ga mesti lama nunggu. Kalo kereta kadang kalo hoki ya dateng cepet, kalo lagi sial ya 45 menit pernah gue nunggu di stasiun. Belum lagi kalo misalkan ada gangguan, masya Allah.....Udah mana harapan gue satu - satunya adalah kereta, jadi kalo lagi gangguan ya mau nggak mau gue harus nunggu karena nggak ada alternatif lain buat pulang. Tapi untungnya setiap gangguan nggak pernah yang jam - jam krusial sih. Paling pas pulang kampus untungnya. Lagi - lagi masih bisa bilang Alhamdulillah lah.

Nah terus ini nih bagian paling penting untuk dicatat sama PT. KAI: Petugas karcisnya itu looooh. Kadang - kadang suka menyebalkan. Kalo ditanya kereta mana yang dateng duluan pasti selalu diboongin bilangnya selalu CL. Eh taunya yang muncul ekonomi duluan. Ya kan kalo tau gitu mending gue beli tiket ekonomi lebih murah dan lebih cepet lagi. Akhirnya, gue tetep naik ekonomi tapi dengan tiket karcis Commuter Line enam rebu gua karena ga sempet nuker. Mayan coy rugi. Dan ini ga cuma sekali, tapi sering bangeeeeeet. Gimana ya, nggak mungkin lah dia nggak tau kereta mana yang dateng duluan padahal kan cuma beda 1 stasiun, kecuali kalo keretanya emang masih di Bogor! Yang kedua, selain tukang boong, abang karcisnya juga suka nilep duit. Jadi, kalo misalkan kita beli karcis pake uang gede dan keretanya udah mau dateng pasti dilama - lamain ngasih duit kembaliannya dan kita yang udah buru - buru takut ketinggalan kereta akhirnya ga sempet ngecek uang kembalian, tau - tau pas diitung ulang duit kembalian kita ternyata tidak sesuai dengan yang seharusnya. Oh maaaan, masih ada aja yang kaya begitu. Kalo tadi diboongin kereta ekonomi duluan yang dateng dan akhirnya rugi 4500 rupiah, kalo ini bisa rugi berpuluh - puluh ribu tergantung sebesar apa duit yang kita pake buat beli karcis hmppffft. Baca juga cerita Sarah yang mengalami langsung kejadian menyebalkan ini.

Selain Commuter Line, kadang - kadang gue juga sering naik ekonomi kok. Kalo misalkan sepiya enak, paling cuma keganggu sama orang - orang yang jualan atau yang suka ngemis maksa. Tapi kalo penuh..................ga bisa diceritain deh. Tiga puluh menit berasa tiga puluh tahun. Kelebihannya ya hemat sih hanya 1500 rupiah saja hahahaha. Kalo naek ekonomi bikin dosa mulu gua, soalnya pasti selalu suudzon. Ada orang mencurigakan sedikit langsung mikir aneh - aneh takut dicopet atau tindak kriminal lainnya haha padahal mah biase aje. Tapi ya emang bisa dibilang harga mempengaruhi kualitas. Kalo mau yang pewe ya, naik CL aja. Lagian kalo sekarang ekonomi udah jarang nih, yang banyak palingan CL. Tapi lumayan banget kalo misalkan dapet ekonomi yang sepi dan enak, lumayan hemat 4500 HAHAHAHA teteeeup maklum mahasiswa~

You Might Also Like

1 comments