Let's stop here.

Jumat, Februari 03, 2012

Ini semacam unsent letter.

Lagi - lagi, ini bahkan harus berhenti bahkan ketika belum dimulai. Semoga ya kali ini beneran berenti. Bukan seperti pas sebelum aku ujian (yang katanya mau fokus ujian), sudah selesai ujian (yang waktu itu kayanya udah nggak ada harapan ketemu, jadi memilih membiarkan takdir yang mengatur pertemuan kita), ketika kamu lagi heboh - hebohnya dideketin sama temen cewek kamu (waktu itu hampir nyerah karena emang dia yang lebih berpeluang), dan bahkan hingga kemarin terakhir pas aku kasih kado ke kamu, inget? Saat itu juga niatnya mau berhenti, udahan, terakhir, hadiah penutupan, kenang - kenangan. Tapi toh sama seperti alesan pertama, kedua, ketiga dan seterusnya, hal itu nggak pernah terjadi. Selalu nggak bisa berhenti, selalu nggak mau berhenti. Sampai ketika memutuskan untuk berhenti lagi di 2 Februari ini. Dan semoga, kali ini beneran berhenti. Satu tahun empat bulan cukup kan? Walaupun sebelumnya memang aku nggak pernah memulai dalam arti yang sebenernya.

Maaf kalau ternyata di niat akhir berhenti ini, ternyata malah menjengkelkan kamu. Maaf kalau selama ini selalu risih menganggu. Nggak ada maksud sama sekali. Kamu perlu tau bahwa hal yang paling aku takutkan adalah kalo kamu mikir aku bikin kamu terganggu. Siapa yang sangka pertemuan terakhir juga jadi seperti ini? Sangat jauh dari bayangan. Harusnya hari ini ditutup dengan kita sama - sama memberikan senyum, bukan malah main menghindar nggak jelas. Tapi, kalau hal itu terjadi, aku yakin nantinya aku pasti nggak jadi mundur lagi.

Terimakasih banyak untuk selama ini. Terimakasih untuk ketenangan yang selalu dapat kamu berikan lewat mata teduh kamu itu, walaupun pasti nggak pernah tau kan bagaimana hal kecil seperti itu bisa membuat hati orang tenang? Terimakasih untuk senyumnya, senyum everything-is-gonna-be-okay kamu itu, walaupun nggak pernah ngerasa kan pernah kasih senyum itu ke aku? Terimakasih untuk zat - zat adiktif lainnya yang bisa bikin seneng walau cuma liat kamu dari jauh, senengnya kalo tiba - tiba papasan di lorong sekolah, bahkan hingga ketawa lucu liat gaya khas jjs kamu waktu naik motor, dan serunya memperhatikan siklus rambut dua minggu kamu. Kamu nggak tau kan ada orang yang bahkan memperhatikan hingga sedetail itu?

Aku tau kamu baik, bahkan dari awal suka udah yakin banget kamu baik. Dan sampai detik ini, firasat itu ternyata bener. Kamu nggak macem - macem, ganteng tapi nggak suka tebar pesona, pinter, rajin sholat, apa lagi? Kamu juga tau bener kan gara - gara baik itu jadi banyak yang suka. Alasan suka pertama kali juga ya karena kamu nggak macem - macem. Beda. Cowok - cowok lain dikasih wajah ganteng jadi semena - mena tebar pesona sama cewek - cewek, tapi kamu nggak. Kamu juga lantas nggak sombong dengan sok kegantengan sama cewek yang suka sama kamu. Kamu menghargai mereka. Inget waktu dimintain kado ulang tahun sama temen - temen aku atau bahkan ketika aku ngasih kado ke kamu? Cowok - cowok lain pasti udah ilfil setengah mati dan memberikan ekspresi muka 'apaan sih?', tapi kamu nggak. Nah itu dia masalahnya, kamu beneran baik tulus polos dan nggak ngerti? Atau kamu pura - pura nggak ngerti? Ini yang bikin capek. Capek nebak - nebak apa yang ada di otak kamu. Karena kamu cuma diem, senyum - senyum, dan cuma ngeliatin. Awalnya sih fun, rasanya seneng luar biasa kalo mata kita bertemu apalagi ditambah part malu - malu gajelas ala ftv. Tapi masalahnya, emang enak terus nebak - nebak tanpa tahu yang sebenernya? Capek kalo harus cuma menganalisis dari mata dan gestur tubuh. Apalagi kalo ternyata yang ada dipikiran aku, dan pikiran kamu itu ternyata beda. Salah paham. Geer. Ngarep. Bullshit. Coba kamu sekali - sekali peka sedikit sama keadaan sekitar. Jangan pura - pura nggak tau, kalo sebenernya kamu tau. Waktu aku ga mungkin kan diabisin cuma buat nebak - nebak apa isi kepala kamu? Enak sih kalo aku Edward Cullen bisa baca pikiran orang. Tapi terimakasih, hari ini aku tau jawabannya, yang lagi - lagi cuma bisa dilihat dari gestur tubuh. Bukan dari hasil percakapan. Tapi sampai saat ini, kamu tetep jadi orang yang paling baik yang pernah aku suka. Penilaian ini ga berubah dari satu tahun empat bulan yang lalu.

Let's stop here. Beneran nih? Sebenernya masih agak ragu. Aku takut kalo ini bullshit juga, taunya besok - besok aku heboh lagi ceritain kamu. Takut sama seperti hal yang sudah - sudah. Tapi emang kayaknya sih mendingan berhenti aja. Kamu juga punya tujuan hidup yang pingin kamu capai dengan segala prinsip yang kamu punya. Semoga bisa tercapai ya segala keinginannya. Terutama dalam waktu dekat ini, sukses ujian dan semoga masuk universitas dan jurusan pilihannya. Semoga nanti kalo kita ketemu lagi, bisa mengingat semuanya dengan baik dan bijak, dan lebih dewasa nggak kaya anak SMP gini. Sekali lagi minta maaf dan terimakasih banyak.

Tiba - tiba jadi inget sebuah percakapan sama Dhea:
"Apa ya Dhe, gue tuh mau deh beliin dia buku SNMPTN gitu buat belajar. Tapi siapa gue? Ngasih - ngasih mulu idih yang ada ntar dia mikir apa coba. Apa ya, gue mau dia cerita ke gue tentang ujian kek, tentang snmptn kek, apalah. Ya walaupun tau sendiri, gue ips mana ngerti pelajaran dia, tapi gue mau kalo dia capek belajar ceritanya ke gue, trus gue bisa meringankan beban dia. Pingin jadi penyemangat dia buat ujian, kaya dia penyemangat gue pas lagi capek - capeknya ujian (walaupun kaga ngapa - ngapain juga dia padahal, tapi kan udah dibilang liat dia aja hati udah riang gembira. Itu salah satu bentuk penyemangat ke sekolah). As simple as that."
Tapi......YAKALI GIIITTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTTT. Buat apa susah - susah mau bantu orang dan peduli, kalo orangnya aja ternyata nggak mau dibantu dan dipeduliin?

Ergh, agak jijik ya pake aku-kamu gini. Tapi sebenernya mencoba sopan aja sih, karena selama ini setiap ngepost tentang kamu selalu acakadul ga beraturan tata bahasanya serta diselipi ngata - ngatain kamu muka tablo, oon dan sebagainya haha maaffff. Jangan jijik bacanya plisssss. Cukup image menajongkan aku kalo ketemu kamu dengan muka malu - malu, mesem - mesem nyebelin. Plis jangan kasih ekspresi wajah 'apaan sih?' juga kalo baca ini. Lagi - lagi, maaf dan terimakasih! Sukses buat kamu!

p.s: Tolong siapapun yang kenal dia, suruh dia baca post ini. Yang ini aja, yang lain jangan. Soalnya gamau ada macem things left unsaid gitu. Sedangkan tau sendiri, ngomong langsung mana berani gue. Btw tapi dia ngerti ga ya? Dia kan kaya gasiap puber gitu anaknya, emang udah ngerti yang beginian? Heeeeheeeeeheeee. Au ah, pokoknya kalo udah nulis udah lega!

You Might Also Like

6 comments

  1. gimana caranya emang kalo ngasih liat cuma bisa keliatan postingan ini doang git?

    BalasHapus
  2. Kan bisa kasih link untuk post ini aja gitu, Nis. Kenapa? Mau bikin post buat Amr juga? Huehehehehe

    BalasHapus
  3. kalo dikasih link nya nanti tetep bisa tau blognya dong git? (maklum jarang ngeblog hahahahaa) bukaaaan, kan katanya kalo yg kenal dia, kasih liat post ini sama post yg youtubenya taylor swift. nah gue mau kasih ahahahaha ;p

    BalasHapus
  4. Iya tetep tau, tapi kan yang kebaca post ini aja. Wakakakakakakakak gaya - gayaan lu, gimane kasihnya. Kaga bakalan baca dia mah

    BalasHapus
  5. nanti bisa baca postingan yg lain jg dong git? yailah gampang kalo gimana ngasihnya mah hahahahaa

    BalasHapus
  6. Ya bisa sih kalo ngeklik homenya. Hahaha jgn aneh2 Nis

    BalasHapus