Weird, but love these moments Part 3

Selasa, Januari 17, 2012

Halo, kangen ga sama cerita macem post gue yang Weird, but love these moments? Gue sih kangen. Banget. Semenjak kuliah nggak ada deh ngelakuin hal konyol kaya gitu cuma demi ketemu sama orang yang disuka, yah orang yang disuka juga belom ada di bangku kuliah hahaha. Sampah ga kalo ternyata ceritanya masih ada lanjutan nggak cuma sampe part 2? HAHAHAHA. Harusnya sih udah nggak ada lanjutan lagi karena umur makin tua, dan udah lulus SMA juga yang artinya pisah juga sama yang dijadikan objek cerita. Mau ngelanjutin cerita dari mana kalo ketemu aja nggak pernah lagi? Tapi ternyata, ceritanya masih berlanjut. Gue juga bingung masih aje gitu Git hahaha. Yah walaupun ceritanya nggak akan sebanyak dulu, karena kan kalo dulu ketemu juga tiap hari jadi pasti ada aja kejadian yang bisa diceritain. Kalo sekarang? Doa ampe jungkir balik aja kadang tetep susah ketemunya. Tapi, masih ada yang bisa diceritain lagi aja udah syukur. Kirain malah harus udah terpaksa 'berhenti' kemaren.

#18
Udah kuliah nih, waktu itu hari Senin. Yang artinya, gue berangkat ke kampus dari rumah karena Sabtu-Minggu kan udah pasti pulang ke rumah. Seperti yang pernah gue bilang kalo rumah gue ke kampus itu jauhnya naudzubillah dan memerlukan waktu yang banyak buat sampe kesana. Karena itu hari Senin dan bakalan macet banget, jadi gue berangkat dari rumah jam setengah 6 dan kelas mulai jam 8. Anak kosan belom pada bangun itu gue yakin tapi gue harus udah berangkat bzzzzzzzzt. Yaudah seperti biasa nunggu 52 sebrang rumah. Kebiasaan sih, setiap lagi nunggu gini pasti selalu ngarep dia lewat sama motornya. Soalnya rumah kita emang ga begitu jauh dan dia ngelewatin rumah gue dari dia SMP bahkan. Walaupun udah sering ngarep dan GA PERNAH KETEMU sekalipun, masih aja itu tetep berharap kali aja lewat. Eh...........dan pagi itu Allah mengijinkan dia lewat depan mata gue............Hahahahahaha random abis. Shock parah gue. Dia kan kalo naek motor emang gitu: Ambil jalan kiri, dan pelan naik motornya haha serasa lagi Jalan Jalan Sore di komplek, yah gimana gue ga ngeliat. Udah mana kan apal bener itu kesatuan motor + helm + jaket + gaya naik motornya. Selama berapa tahun lo lewat depan rumah gue dari SMP, itu baru sekali - kalinya dah beneran lewat depan mata gua di depan rumahkuh. Semoga nanti ada kesempatan - kesempatan kaya gini lagi, ya. Tapi ntar ajak bareng dong kk, mau nebeng HAHAHAHA.

#19
Semenjak kuliah udah lama banget nggak denger kabar apapun tentang dia. Cari info juga susah karena dia tidak bisa dilacak. Social Media nggak ada yang aktif. Beda banget sama gue yang banci pamer dimana - mana punya akun social media buat berbagi cerita. Dia gampang banget kalo mau nyari tentang gue (LAH git kaga nyari juga kali diaaaaaa, pede bet), gue setengah mati susahnya kalo mau dapet info dari dia. Sekitar 5 bulan berlalu, akhirnya ada foto terbaru yang menyertakan dirinya. Karena gue jago stalking dan sudah terlatih, tiba - tiba dari satu foto nemu ke foto - foto lainnya. Dan disitu....................dia udah beda. Banget. Mukanya udah semakin kebentuk, rahangnya menajam, garis pipinya makin tegas, alis juga makin tebel dan makin kebentuk semakin mempertegas alur mukanya. Tambah tampan nan rupawan. Makin gede makin ganteng. Ah dia sudah dewasa. Mukanya walaupun masih rada tablo, tapi ga sebeler dulu hauhahaha.
Gue langsung sms Dea sama Vidi bilang kalo dia makin ganteng dan emang agak lebay sih kata - katanya hahahaha. Nih dua orang yang emang tiap hari jadi pendengar yakin pasti enek banget pas baca sms gue wakakakak. Mereka juga ga percaya aja gitu, dikiranya gue yang lebay, soalnya emang biasanya gitu HAHAHAHA. Yaudah gue mah udah biasa digituin, udah paham juga gue ekspresi kaya bakal apa ketika gue mendeskripsikan dia yang sekarang. Padahal gue serius dan tidak melebaykan sama sekali. Eh pas kemaren mereka liat dia yang sekarang, komennya pada begini:
Dea : Eh sumpah Git ganteng sekarang beneran gue gak boong
Vidi : Iya iya, Git.
Gita: Kan udah gue bilang..............Makin kebentuk gitu kan mukanya? Nggak pada percaya sih sama gue..........
Aih, tiba - tiba gue membayangkan dia pake kemeja kantoran, makin dewasa makin tampan pasti hahahaha. Semoga tumbuh bersama jadi bisa liat pake kemeja kantoran beneran! Amin. Kalo perlu ntar sekalian gue yang masangin dasi HAHAHAHAHAHAHAHA giladah.

#20
Ehm, kalo buat yang ke-20 ini gue nggak tau harus mulai darimana. Pokoknya, yang ke-20 ini nggak cuma kita main liat - liatan aja, but finally I talked to him. Ini adalah hal ternekat yang pernah gue lakuin. Gue kasih kado ke dia. Gila ga? Sebenernya emang udah mau kasih dari November kemarin karena ulang tahunnya, tapi takdir berkata lain. November itu gue nggak bisa ngasih karena terjadi sesuatu, you know what it was. Sebenernya malu banget lho, ini pertama kalinya gue berani maen kasih - kasih kado aja hahahaha ngomong aja gapernah sama sekali! Tapi yang ada di pikiran gue saat itu adalah: now or never. Akhirnya pas dia lewat samping gue, ntah keberanian dari mana, gue panggil namanya. Astaga, itu nama akhirnya keluar juga dari mulut gue, biasanya harus pake nama samaran kalo deket sama dia beberapa meter karena takut ketauan, tapi kemaren berani manggil itu #emejing.
Setelah gue panggil, dia nyamperin gue. Gue cuma bisa duduk gakuat berdiri hahahaha gemeteran kakiiiiii. Dan dia dengan sangat baik, dan sopannya (I've told you he is a good guy ehehehe) nyamperin gue dan dengan intens menatap mata gue. Duh grogi kali woy. Akhirnya kata yang pertama kali keluar dari mulut gue karena ga kuat ditatap begitu adalah: "Aduh mati gua." sambil garuk - garuk pala padahal nggak gatel. HAHAHAHA TOLOL BET. Maluuuuuuuu hahahaha gue yakin muka gue udah nggak jelas banget itu, dan gue juga ngomong a e a e a e, dan tetep sambil garuk - garuk pala padahal kaga gatel. Dan tapi dia bener - bener ngeliat ke arah gue, palanya nggak goyang sama sekali, matanya nggak nengak - nengok kesana kemari, badannya agak menunduk karena menyejajarkan gue yang lagi duduk, sopan banget. Dia ngasih kesempatan buat gue ngomong, walaupun gue ngomong agak ngablu, sabar ngedengerin. Dia nangkep semua apa yang gue omongin ke dia, dan setiap kata yang gue keluarkan dari mulut selalu dikasih respon walaupun hanya dengan kata "Iya.".
Pernah gue ceritain kan waktu dia dimintain video ucapan ultah, dia iya - iya aja tanpa nanya - nanya? Nah akhirnya gue ngerti itu gimana. Dia persis sama kaya gitu. Pas gue kasih, dia iya - iya aja tanpa mempertanyakan alesan. Ada kali ngomong "Iya" berapa kali ituh. Aku nggak ngerti lagi itu di pikiran kamu isinya apa :"""" Ah, if I could read your mind, ya. Rasanya mau main kasih - kasihan kado terus nih sampe tua nanti hahahaha.
Dan di akhir percakapan, ini bagian favorit gue.
"Semangat ya." | "Iya." *senyum*
*hati gue menghangat* *bahkan hampir meleleh*
Hahaha akhirnya ya, selama ini cuma kirim semangat via twitter dan #nomention, hari itu bisa ngomong langsung. Semangat ya, semoga dapet apa yang diinginkan. Bantu doa dari sini. Oh iya, terimakasih banyak untuk menghargai dan untuk tidak memberikan tatapan ilfil walaupun gue sebenernya itu bikin ilfil parah hahaha :)

Dea & Vidi : "Ih gila sumpah Git akhirnya jadi ngasih juga. Gila gue ga nyangka. Salut deh salut pokoknya." *sambil nepuk - nepuk bahu gue*
@jsfmrcl: Tidak akan ada tanpa keberanian :) RT @gitalaras Today was a fairytale
@sarahairanisa: Aku envy padamu hey @gitalaras!!! Aaaaaa gile gileeee hahaha seneng banget sihhhhhh
Fanny: "Git, inget film ini ga? *dikasih gambar dari salah satu scene film Crazy Little Thing Called Love*. Ah akhirnya si pengagum berani juga hahahahaha"
Vicky : "Hahahaha ada ada aje lu! Kirain yang kaya gitu - gitu cuma di pilem2 doang........."
Febrine : "Git, kok lo nekat banget siiiih"
Jellsy : "Hahahaha aaaa gue tetep ga ngerti sama jalan pikiran lo berdua. Trus lo kenapa tumbenan bgt berani? Bukan lo bgt kan hahahaha."
Iu : "Gila ya Git, kalo gue jadi lo sih itu gue udah meledak saat itu juga."
Riza : "Gila gila kaga nyangka gua. Dulu padahal lo kalo ketemu aja langsung ketakutan ngumpet di belakang pohon, sekarang berani ngasih."

HAHAHAHAHA SAMPAAAAHH. Kenapa di semua komennya harus ada kata 'gila' dan ga percaya gitu sih hahahaha. Sebenernya gue juga gatau itu keberanian datang darimane, yang pasti dari Allah sih hahaha makasih ya Allah. Buset, gue baru ngasih gitu aja udah heboh banget ini gue gimana bener jadian hahaha tp gamungkin sih huuu. Terimakasih banyak ya untuk yang udah ngasih saran dan menanggapi pertanyaan "Kasih ga nih jadinya?" berulang - ulang hahaha.

"Cinderella walked on broken glass, Belle loved a beast, Snow White barely escaped a knife, because love means facing your biggest fears."

Dan itulah sedikit cerita dari 6 bulan terakhir, setelah lulus SMA. Dikit ya cuma tiga hahaha. Masih sama ya rasanya kaya SMA dulu, rasanya nggak mau terus tumbuh tua. Mau terus konyol - konyolan gini jaman SMA, apalagi konyolnya kalo sama dia hahaha. Highschool never ends lah pokoknya. Nggak tau ya, nanti bakal ada part 4nya lagi atau nggak. Mengingat semakin lama semakin nggak bakal ada lagi yang kayanya akan diceritain :( Gue juga tau kok, sebenernya gue sama dia itu nggak akan bisa hahaha dan gue sadar bener alesannya apa. Bahkan emang Januari ini sebenernya emang mau udahan aja, niatnya abis kasih kado itu penutupan. But, the more I know him, the more I want him and don't want to stop. And it's dangerous.

Aih sumpah ya, sengaja nulis disini bukan mau lebay atau pamer atau norak. Ingatan manusia kan terbatas. Mungkin gue akan inget sama semua kejadian ini, tapi pasti sebagian besarnya aja. Dan gue, gamau sampe kelupaan hal - hal terkecilnya. Maka dari itu gue selalu nulis di blog ini, untuk selalu mengingatkan bukan hanya hal yang besar tapi juga dari hal yang terkecil. Ketika nanti suatu hari gue baca lagi, gue bakal senyam - senyum plus ngakak lagi pastinya. Seperti kalo gue lagi kangen masa - masa SMA, pasti gue bakal buka blog lagi dan baca - baca postingan lama. Hal itu selalu bisa ngobatin rasa kangen

You Might Also Like

0 comments