A Night Feels Like Forever in Ranca Upas

Minggu, Januari 22, 2012

Ya, hari kedua kita emang berencana ke Ciwidey. Kita berangkat sekitar jam 11 karena nungguin Kiki yang baru selese UAS jam segitu. Begitu Kiki selesai, kita langsung berangkat. Kita cuma berlima, Tania gabisa ikut karena harus udah balik ke Jakarta. Kita kesana dengan ngeteng, dan hanya berbekalkan informasi dari internet karena dari kita belom ada yang pernah ke Ciwidey ngeteng gitu hahaha #hellyeahngetenggirls. Pertama - tama kita ke terminal Leuwi Panjang gitu, dan darisitu naik Elf langsung ke terminal Ciwidey. Awal perjalanan berasa seperti neraka karena ini dempet - dempetan bangeeetttt hahaha abangnya menganut sistem maksa. Setengah jalan gue tidur. Dan bangun - bangun langsung disambut pemandangan hijau di kiri kanan jalan ketika udah mulai memasuki Ciwidey. Itu bukan mata aja yang adem, tapi hati juga seketika langsung adem! :)

Sampai terminal Ciwidey kita naik angkot yang ke kawah putih. Ditanya sama abang - abangnya mau kemana dan kita kaya orang ngablu hahahaha. Kita tau mau kemana, tapi belum nentuin pertama kalinya itu kemana. Pokoknya intinya kita mau cari penginapan dulu. Dan nggak tau kenapa............kita jadinya minta dianterin ke Ranca Upas. Ranca Upas ini kaya Bumi Perkemahan gitu. Yaudah dianterin sama abang angkot sampe masuk Ranca Upas. Sampe sana itu sebenernya ujan gitu kan, tapi kita tetep niat aja lho akhirnya sewa tenda dan memutuskan untuk camping......Gaya - gayaan dah HAHAHAHAHAHAHA. Nggak berapa lama tenda kita mulai dipasang, mas - masnya baik banget deh ujan - ujanan dingin gitu masangin tenda dengan sabar sampe tangannya merah kedinginan. Karena ga tega, akhirnya gue dan Dea bergantian memayunginya. Ketawa - tawa dan kaya orang gila gara - gara bercandain cinlok sama mas - masnya. Nggak lucu abis kan ntar tau - tau ada ftv Cintaku bersemi di Ranca Upas. Mas - masnya pura - pura kaga denger lagi padahal digodain gitu, sok - sokan serius masang tenda hauhahahaha.

Tenda udah tersedia. Kita semua sholat + makan dulu. Udah kenyang, balik ke tenda. Dan......mati gaya hahahaha. Ngakak lagi. Masih ga abis pikir kenapa kita gaya - gayaan milih camping dan bukan penginapan biasa aja padahal harga juga ga terlalu jauh. Udah mana itu tenda udah ngepas bener kita berlima, napas aja susah hahahaha. Lebih mau ke pengalamannya sih sebenernya makanya kita nekat gitu. Udah mana kan ujan terus nggak berenti - berenti, dingin bangeeetttt. Karena ujan udah mulai berhenti, kita foto - foto bentar. Tapi hasilnya kurang bagus karena kabut nutupin dimana - mana fyuh.

Pemandangannya ketutupan kabut semua.......

Sambil nunggu maghrib, akhirnya kita duduk - duduk di musholla sambil ngeliatan anak yang PERSAMI. Iya untungnya ada mereka ya, anak - anak yang lagi PERSAMI dateng dari Bandung. Kalo nggak..........kita sendirian aja lho itu yang diriin tenda. Karena ada mereka jadi rame. Jadi banyak abang - abang jualan juga ada somay, bakso haha enak bener dah dingin - dingin disajikan makanan begitu. Dan nggak habis pikirnya, anak - anak ini dengan riang gembira main ujan - ujanan tanpa beban sedangkan kita aja kalo mau pipis pikir - pikir saking dingin banget! Sudah bisa ditebak, kita ga mandi haha.

Akhirnya maghrib pun tiba, kulit makin menipis. Dinginnya semakin menusuk kita semakin gemeteran haha solat juga goyang - goyang bzt. Kita di mushola nunggu sampe Isya sekalian. Udah beres sholatnya kita ngegaul di warung kupi Ibu baik haha gatau namanya lagi. Kita ngaso disitu sambil makan malem sekalian. Ibunya baik banget bahkan nawarin kita nginep disitu aja kalo kita nanti kedinginan. Ya tapi kan gaenak.......Kita makan popmie + ngupi hahaha mengurangi rasa dingin sedikit.

Abis itu balik lagi ke tenda. Ngalor ngidul ga jelas. Beberapa menit sekali harus buka tenda mencari napas HAHAHAHA. Dan hujan masih tetap belum terhenti saudara - saudara. Kita masih seger nih. Main kartu deh. Wajib bet hahaha. Meli pake lupa bawa UNO lagi masya Allah banget, untungnya Ibu Baik jualan kartu yehaaaa. Main hanya dengan bermodalkan satu senter hahaha mata jadi picek semua. Meli apalagi ngablu banget salah ngasih kartu mulu. Trus yaudah cerita - cerita, biasa gosip. Kita gosipin tenda sebelah haha. Abisan masa tenda sebelah berisi 2 cewek dan 1 cowok hahahaha kaga ngarti lagi astgahfirullah suudzon. Taunya mereka adik kakak wkwk.


Begitu masuk jam 10an udah mulai gajelas. Akhirnya nyiapin posisi tidur. Nyiapin posisi tidur juga butuh sejam sendiri. Tenda kita basah gitu pinggirannya. Duh kebayang kan berarti daerah tenda kita berkurang lagi haha yang pasti tambah sempit. Dan ini hujannya ga berenti - berentiiii. Kerasa banget yang namanya ujan diatas kepala cuma kebates tenda doang itu. Begitu posisi tidur udah dapet enak malah gabisa tidur. Sibuk pipis bolak - balik, maklum dingin. Udah mana laper mulu bawaannya hahaha. Trus 5 menit sekali mesti nisuin pinggir tenda yang basah. Nestapa. Tapi bagian yang paling nestapa adalah: ketika hari sudah mulai malam, kita merasakan tenda kita makin lama makin menyempit dan menunduk. Serem abis kalo tiba - tiba roboh, gabisa bayangin napasnya gimana hahaha. Akhirnya kita bulak - balik ngecek dan akhirnya ketemu pangkal masalahnya. Karena ujan dan tanahnya basah jadi tancepan tendanya geser gitu. Untung ada Dhea yang setrong wkwk.

Udah beres tendanya. Tetep gabisa tidur juga. KEDINGINAN HAHAHA. Gue padahal udah berlapis - lapis juga tapi tetep aja dingin. Kita juga emang kurang persiapan sih, selimut nggak berlapis - lapis jadi ya wajar aja kalo kedinginan. Gini nih kalo camping coba - coba hahaha. Akhirnya sekitar jam satuan kita udah pada posisi tidur lagi dan mencoba tidur. Tapi ini tidur juga ganyenyak pokoknya. Dan terjadi percakapan konyol:

Kiki : Jam berapa sih?
Meli : 1.48

ANJIR. Gue lagi tidur sambil mikir itu perasaan udah lama banget tidur tapi baru 48 menit?!? Bumi gonjang ganjing. Bener - bener deh semalem rasanya setahun kaga pagi - pagi. Sekitar jam 2an lewat kebangun lagi. Tp cuma gue, Dea, Meli, si Nisa sama Kiki tertidur lelap. Kita ngakak lah itu dini hari gara - gara percakapan konyol tadi. Ngetawain waktu yang ga jalan - jalan sementara kita udah nestapa banget butuh matahari untuk menghangatkan badan. Sementara kita di bertiga ngakak - ngakak di tenda. Anak - anak PERSAMI itu malah lagi dimarah - marahin. Ya tau kan yang kalo kita dibangunin dini hari terus dibentak - bentak? Gue pikir Jakarta aja yang begitu. Ternyata dimana - mana sama ya sistemnya haha.

Abis itu kita coba tidur lagi. Dan akhirnya.............................subuh pun datang. ALHAMDULILLAH WA SYUKURILAH. Tapi tetep aja masih kedinginan :" Abis nyubuh, ke warung Ibu Baik lagi buat sarapan sama ngupi lagi ihihiy. Alhamdulillah juga pagi itu ujannya berenti dan ceraaaaaaah! Abis makan kita nyempetin jalan - jalan sebentar karena kan kemarinnya ga bisa ngeliat - ngeliat karena ujan terus seharian. Dan foto - foto tentunya ha ha ha ha ha.

Kalo yang suka camping tapi gamau repot, banyak warung - warung kok disini yang nyiapin segalanyah


Depan warung Ibu Baik. Tempat nongkrong favorit :)








Back to nature!

Banyak pelajaran yang gue dapet hari itu. Pertama, indahnya kebersamaan. Menyenangkan banget berada dalam satu tenda berame - rame ngomongin hal apa aja, berasa kekeluargaannya. Trus kita juga saling berbagi selimut biar ga ada yang kedinginan (walaupun pas bangun2 ternyata posisi selimut gue yang paling banyak make HAHAHAHA MAAAPPPPP GA BERASA DAN GA BERMAKSUD NGAMBIL DEMI ALLAH). Yang kedua tentunya jangan pernah sekali - kali camping di musim ujan beginih. Apalagi kalo tempatnya di Ranca Upas yang bahkan kalo ga ujan aja dinginnya lumayan. Kalo ujan yah.......bisa dibayangkan sendiri. Hampir beku. Yang ketiga: dapet pengalaman seru gimana rasanya nyatu sama alam. Kanan kiri dijagain pohon, ngedenger bunyi ujan langsung di atas kepala adalah pengalaman yang gabisa dilupain. Dan pelajaran paling penting yang didapet adalah: untuk selalu bersyukur. Punya rumah enak tadinya ga kepikiran kalo itu adalah salah satu anugerah yang luar biasa. Bisa tidur enak setiap harinya terkadang dianggap biasa dan bukan nikmat yang utuh saking setiap hari soalnya kita ngedapetin itu. Tapi semalem tidur di tenda dan kedinginan, jadi mikir gimana coba nasib orang jalanan yang gapunya rumah? Yang harus tidur di pinggiran toko? Gue aja tidur di tenda gt harusnya udah bersyukur karena masih ada penutup. Kalo mereka? Dengan ruangan terbuka dan cuma beralaskan kardus.................Astaghfirullah. Trus beruntung juga punya temen - temen yang ga manja. Nggak kebayang kalo misalkan akhirnya kita nginep di penginapan biasa pasti ga akan ada cerita ini dan gadapet banyak pelajaran! Xixi.


Tenda penuh pelajaran :')

You Might Also Like

0 comments