That Kind of Pain

Sabtu, Desember 31, 2011

Selama gue hidup 18 tahun, gue sering banget denger berita - berita duka dari sekitar gue. Yang bisa gue lakukan paling cuma ikut berbela sungkawa dan mencoba menghibur. Selama 18 tahun itu juga, gue nggak pernah ngerasain yang namanya kehilangan. Kehilangan kakek, nenek, dan tante gue ketika gue masih sangat kecil dan tidak begitu dekat dengan mereka, gue hitung sebagai bukan suatu kehilangan. Semakin gue besar, berita duka yang gue denger dari orang sekitar gue semakin banyak. Banyak temen - temen gue yang sudah ditinggal pergi oleh salah satu anggota keluarganya. Entah itu kakek, nenek, adik, ayah dan ibunya.

Gue bertanya - tanya sendiri dalam hati: gimana sih rasanya kehilangan orang yang disayang? Gimana rasanya ditinggal pergi selamanya sama orang terdekat kita?

And then, it came for me. Selama 18 tahun gue hidup, ini kehilangan pertama gue. Dan ketika hal itu terjadi kepada gue, nggak tanggung - tanggung yang diambil dari hidup gue adalah langsung, orang yang sangat berharga dan dekat sama gue. Ditinggal Mama. Untuk kalian yang pernah nanya bagaimana rasanya, yang bisa gue kasih tau adalah jangan pernah bertanya. Karena rasanya sama sekali nggak bisa dijelaskan dengan kata - kata. Rasanya hati lo mencelos, seperti ada yang hilang, tapi juga seperti ada batu besar yang menghimpit dada lo. Sesek. Susah napas.

Nggak bisa dipungkiri, emang ada yang hilang banget dari hidup gue. Hidup nggak akan sama lagi. Bahkan gue ngerasa, hidup gue tidak berjalan baik setelah Mama pergi. Banyak penyesuaian yang harus gue buat lagi. Gue harus beradaptasi ketika temen - temen gue cerita tentang ibunya. Mereka cerita "Iya nih nyokap gue blablablabla.' Dulu gue paling bawel dan paling selalu bisa nanggepi 'Ah apalagi nyokap gue blablabla." Kalo sekarang, gue memilih untuk diam. Bukan bermaksud ingin lupain Mama atau gimana, tapi membawa topik Mama ke permukaan, yang ada ntar gue malah nangis lagi dan malah ngerusak mood temen - temen gue. Jadi, diam dan tidak ikut menanggapi gue rasa adalah pilihan yang tepat.

Sebenernya, kalo dibilang kehilangan sosok ibu sih sebenernya nggak juga. Gue dari kecil hidup sekeluarga ditambah sama sahabat nyokap gue yang udah gue anggep ibu sendiri yaitu, Bude. Jadi selama ini gue hidup seperti punya dua Ibu. Kalo Mama nggak bisa nge-handle keperluan gue, misalnya: waktu gue bolak balik Depok ngurusin pendaftaran universitas. Karena Mama sakit dan nggak bisa nganterin, masih ada Bude yang nge-handle semuanya. Bude juga ngurusin semua keperluan rumah dan bantuin beres - beres rumah. Sekarang kalo ada apa - apa sebenernya masih ada Bude yang ngurusin semuanya, masih ada Bude yang masakin gue di rumah. Tapi ya rasanya......itu semua nggak sama. Tetep aja rasanya ada yang hilang. Gue masih butuh Mama untuk ada disebelah gue. Maunya Mama.

Bagian terberat dari semua ini adalah: kangen. Kalo gue dulu sering kangen seseorang dan bercanda bilang 'kangen sampe nangis' atau 'kangen nggak ada obat'. Sekarang gue ngerasain kangen seperti itu. Dimana gue kangen sampe nangis karena nggak tau harus ngelakuin apa, dan ngerasain yang namanya kangen nggak ada obatnya. Kalo kangen sama orang itu dan kalo gue mau gue bisa ketemu, kalo kangen Mama gue udah ga bisa ketemu dan beneran kangen nggak ada penawarnya selain bisa cuman nangis. Apalagi kalo tiba - tiba inget kenangan sama Mama dulu dan bagaimana kontrasnya sekarang ngelihat hal itu udah nggak ada sekarang. Emang bener kalo kata quote - quote deh, yang bikin terus sakit adalah kenangan yang terus menghantui. Banyak hal - hal terkecil yang bahkan langsung ngingetin ke Mama.

Gue tau gue bawel mengekspresikan rasa kangen gue, apalagi kalo di Twitter. Yah tapi itu adalah salah satu contoh kecil gimana hal terkecil yang dulu dilakuin sama gue dan Mama, sekarang udah nggak ada dan nggak bisa lagi. Maaf kalo bikin annoying, gue juga ga bermaksud untuk minta dikasihani atau mengasihani diri sendiri kok. Gue cuma kangen Mama. Dan karena nggak tau mau cerita ke siapa, jadi ya gue tuangin Twitter, dan di blog ini. Terimakasih untuk semua support dan doanya. Sebenernya lebih baik kalo ada orang yang bisa support gue langsung di dunia nyata yang bisa gue peluk dan jadi sandaran kalo gue nangis dan bukannya sekedar emoticon - emoticon di dunia maya aja. Tapi gue juga cukup bijak kok untuk itu, gue juga pasti ga akan deng minta dipeluk atau bahkan nangis di depan kalian kalo di dunia nyata, tenang aja. Nggak pernah kan liat gue nangis langsung? Gue cukup kuat dan nggak akan ngerusak acara kumpul - kumpul kita. Karena gue tau batesannya, saat sama kalian adalah waktunya seneng - seneng. Dengan buat gue ngakak aja dengan ketololan kalian itu udah cukup banget :)

Ini udah 40 hari lebih setelah Mama pergi, tapi rasa kehilangan itu masih terus ada. Gue tau kalo hidup harus terus berjalan. Gue pikir juga gue bisa bahagia lagi. Gue masih bisa kok ketawa - tawa lagi sekarang. Seperti tadi yang gue bilang diatas, kalo lagi sama temen - temen gue, hidup rasanya normal lagi dan gue bisa ketawa lepas. Gue rasa gue bisa begitu juga karena lupa. Iya kadang gue suka lupa lho kalo Mama nggak ada, kadang gue ingetnya Mama masih di Lampung aja gitu hehe. Nah susahnya emang kalo lagi sendirian, tiba - tiba keinget dan......nangis. Udah mana suka nggak tanggung - tanggung lagi kadang nangisnya bisa pas lagi kelas lagi bengong - bengong gajelas trus keinget, lagi nunggu kereta, atau bahkan pas lagi di 52, fyuuuuh. Makanya, sekarang selalu ada extra tissue di tas gue haha soalnya kadang ga terduga, kapan aja gue bisa nangis :p

Duh maaf ya Ma, aku masih suka cengeng.
Kangen berat lah pokoknya ga ada obat :")

You Might Also Like

0 comments