Untuk Mama - "We do our best, Allah do the rest."

Senin, November 21, 2011

Sekitar umur awal 40, Mama dikasih tau dokter kalo mengidap penyakit diabetes. Gue yang waktu itu masih kecil, ga ngerti apa itu diabetes. Gue pikir itu semacem sakit kaya demam aja, sakit bentaran yang ga makan waktu lama. Awalnya juga penyakitnya belum berpengaruh. Tapi sekitar umur 45an, Mama udah mulai sakit - sakitan. Udah mulai dirawat di rumah sakit. Semakin lama, fase dirawat di rumah sakit pun semakin sering. Penyakit diabetes itu ternyata membawa pengaruh ke organ - organ lainnya. Mama jadi sering mual - mual muntah gitu, dan kalo udah kumat mau ga mau pasti harus dirawat. Selain karena emang penyakit diabetesnya, Mama juga sering kebanyakan mikir dan bikin kondisi tubuhnya melemah. Dan abis Lebaran kemaren, Mama minta ke Lampung. Kita sekeluarga udah pasti mengizinkan, mungkin Mama mau ketemu saudara2 dan pingin nenangin pikiran disana. Kalo pikiran Mama tenang, pasti kondisi tubuh juga pasti akan membaik. Gue sama kakak gue kadang jenguk Mama ke Lampung.

Hari Jumat tanggal 11 November, gue jenguk Mama lagi. Soalnya gue juga lagi libur dan Mama udah nelpon terus katanya kangen banget dan gue disuruh kesana. Kali ini gue kesana sama Dea karena kakak dan bokap gue gabisa. Lagian Dea juga mau ikut ke Lampung sekalian refreshing abis UTS. Gue sama Dea sampe Lampung abis Maghrib dan pas gue dateng, Mama udah tergeletak lemas lagi tiduran. Kata bude gue, Mama emang kepikiran dan nanyain terus kenapa gue lama banget datengnya. Dari gue dateng itu Mama masih sadar dan tau gue udah nyampe, tapi Mama gabisa ngeliat gue. Katanya sekelilingnya gelap gabisa liat apa - apa. Dan galama setelah itu, Mama langsung nggak sadar. Matanya melek, tapi ngeblank gitu ga bisa ngenalin orang, meracau, dan berontak terus kaya orang gelisah. Akhirnya keesokan paginya, Mama dibawa kerumah sakit. Dari hari Jumat - Minggu Mama dirawat, belom menunjukan perubahan. Tapi gue harus balik karena Seninnya kan gue dan Dea ada kuliah.

Hari Senin di Jakarta & Depok., gue ngerasa ada yang janggal dari hari Senin itu tapi gatau apa. Mulai dari pagi2 gue ketemu Dede nggak terduga banget, random abis kan. Trus hari Senin itu gue emang deg - degan terus, gue tanya bude dan kakak gue gimana keadaan Mama dan katanya emang belom ada perubahan, masih belum sadar juga. Hari Senin kemaren itu gue ngerasa waktu berjalan lamaaaaa dan panjang bangeeet.................Rasanya gue bisa ngerjain banyak hal dan waktu tetap jam segitu2 aja. Hari Senin itu banyak kejadian nggak terduga deh pokoknya, dari pagi sampe tengah malem. Hari Senin itu gue juga nggak tau kenapa ganti bio twitter gue menjadi "Stronger than you think". Stronger untuk apa, Git? Ternyata gue ganti bio itu seolah gue bikin perjanjian sama diri gue sendiri kalo gue harus lebih kuat. Walaupun pada saat itu gue belom tau untuk lebih kuat dalam hal apa. Banyak kejadian aneh yang beda dari hari biasanya. Dan ternyata hal itu terjadi juga sama bude - bude gue di Lampung. Siapa yang sangka hari yang sangat panjang itu ternyata adalah hari terakhir yang diberikan Allah buat Mama?

Berbeda sama hari Selasa yang waktu berjalan cepet banget. Tau - tau gue udah di perpus pusat buat janjian ngerjain tugas ospek sama temen sekelompok gue. Tau - tau gue udah di kafe korea. Lagi ngerjain tiba - tiba kakak gue telpon ngabarin gue harus ke Lampung saat itu juga karena keadaan Mama kritis. Itu sekitar jam sebelas lewat 15 lah. Udah gue langsung minta izin dan doa sama temen sekelompok gue, dan dianterin PD balik ke kosan buat ambil baju bentar abis itu niatnya langsung ke Lampung.

Jam setengah 12, pas banget gue baru sampe kosan, kakak gue bbm "Dek, Mama udah ga ada :'(" Nangis lah gue, kejer. Gue langsung asal masukin baju dan kakak gue telpon cuma nanya udah baca bbm apa belom, kakak gue ga berani ngomong langsung ke gue............Kakak gue lagi dinas ke Padang dan dia langsung ke Lampung jadinya. Abis itu bokap telpon, gue suruh balik ke rumah dulu abis itu baru bareng - bareng ke Lampung sama sodara yang lain. Gue ngabarin Fika dan galama ditelpon sama Sita dan dikasih semangat sama kelompok 13 yang lagi pada ngerjain tugas. Gue jg ngabarin Dhea sama Vidi yah dan selanjutnya banyak ucapan belasungkawa, support, dan doa untuk nyokap gue.

Karena keburu waktu, gue naek ekonomi dan ini keretanya super penuh. Tapi gue bersyukur, gue nangis di tengah jempetan orang jadi ga begitu keliatan. Dan tiba - tiba mendung, dan ujan deres, seolah pas banget sama perasaan gue yang udah gelap dan kacau balau. Sampe Tebet gue langsung naik taksi kerumah dan pas di rumah, baru gue nangis sekejer - kejernya. Gue keluarin semua tangisan gue yang udah tertahan daritadi. Gue manggil Mama berkali - kali masih ga percaya kalo udah nggak ada. Nangis berdua sama bokap gue, dan tetangga - tetangga dateng dan bilang suruh sabar. Ga lama setelah itu, baru berangkat ke Lampung. Selama perjalanan gue gabisa berenti nangis. Makan juga ga nafsu pokoknya udah setengah idup banget deh. Badan juga udah lemes banget kayanya gakuat ngangkat. Masih ada dalam diri gue kaya sebuah penyangkalan, ini kaya mimpi. Gue nangis-tidur-bangun-nangis lagi, selalu begitu selama perjalanan. Bahkan ketika baca bbm, sms, dan twitter aja tuh kaya baca ucapan belasungkawa tapi bukan buat gueeeee. Kaya seperti untuk orang lain, dan kebetulan gue baca, gitu aja.

Mama dimakamkan sore itu juga. Katanya kasian kalo nunggu kelamaan. Iya juga sih, tapi........gue pingin banget sebenernya liat Mama yang terakhir kali dan nganterin ke tempat peristirahatannya yang terakhir. Gue, bokap, Mba Ajeng, dan Mas Heru minta biar besok pagi aja. Tapi keputusan terbaik emang Mama harus dikubur sore itu juga. Yaudah kita semua ikhlas.

Gue sampe Lampung jam 4 pagi hari Rabu, kakak gue dari Padang udah sampe dari Selasa malem jam 9. Sekitar siangan gue ke makam Mama, dan Alhamdulillahnya gue udah agak tenangan jadi ga begitu histeris. Katanya kan jangan sampe air mata kita jatuh ke kuburannya, nanti hal itu justru akan memberatkan almarhumah. Abis Maghrib diadain pengajian, ga lama setelah itu kakak pertama gue yang dari Korea baru aja dateng. Suasana udah nggak terkendali, kita nangis bertigaan. Kita bertiga punya pertanyaan yang sama: kenapa Mama pergi begitu cepet? Kita masih belom bisa bahagiain Mama. Terutama gue. Apa sih yang udah gue lakukan untuk Mama? Yang ada gue bikin dosa terus, bikin Mama kesel terus :( Gue tau kalo umur Mama ga akan panjang. Tapi ga secepat ini juga. I'm only eighteen Ma, I still need you. Di bayangan gue, Mama boleh pergi kalo gue udah nikah. Mama harus liat gue sukses dulu.............

Sebenernya sempet kaya udah ada firasat kalo Mama akan pergi. Mama emang sering sakit - sakitan, tapi nggak sampe seperti ini. Nggak pernah sampe ga sadar. Biasanya emang lemes dan tiduran terus, tapi masih sadar dan bisa ngomong. Bude - bude gue sebenernya juga udah ngingetin harus siap dengan segala kemungkinan terburuk. Bahkan hari Senin malemnya itu gue chat sama Marcel dan dia juga bilang harus siapin kemungkinan, dari yang terbaik sampe yang terburuk sekalipun. Tapi di dalam diri gue tuh selalu membangun benteng pertahanan. Ketika semua orang bilang kaya gitu, gue justru mikir 'Ini apaan sih..........Kenapa pada ngomong begitu? Nyokap gue tuh udah sering kaya gini, dan selalu bisa survive.' Ya, Mama emang udah 15 kali masuk rumah sakit, dan tapi selalu bisa sehat lagi. Selalu bisa survive.

Tapi gue yakin, ini emang udah jalan yang terbaik banget buat Mama. Dokter bilang, keadaan Mama emang juga udah buruk banget. Seandainya Mama masih bisa bertahan pun, Mama udah gabisa liat sama jalan lagi karena bagian otaknya udah kena akibat diabetes ini. Jadi ya........ini adalah bener - bener jalan terbaik yang dikasih sama Allah, daripada Mama menderita dan kesakitan terus disini. Gue adalah anak yang paling nyusahin Mama, paling sering bikin marah. Tapi gue bersyukur di akhir hidup Mama, kita lagi akrab - akrabnya dan ga pernah berantem lagi. Gue juga beruntung di hampir saat - saat akhir Mama gue bisa ngurus Mama, bisa meluk, bisa cium, dan bisa kasih semangat ke Mama untuk bisa sadar. Sedihnya adalah, Mama pergi pas gue udah di Jakarta. Mungkin Mama gamau liat gue sedih dengan melihat langsung kepergiannya.

Gue yakin Mama tenang disana. Bude gue yang ada disaat terakhir Mama bilang kalo Mama meninggal dengan tersenyum, mukanya cerah. Walaupun kejang - kejang, tapi nafas Mama masih teratur dan nggak seperti orang ketakutan. Gue semakin yakin, ketika gue dikasih mimpi ketemu sama Mama. Di mimpi gue, Mama lagi di rumah sakit, pake baju daster kesayangan dia, matanya merem dan mukanya tenaaaang banget seperti orang tidur, tapi mulutnya bicara ke gue. Mama bilang kalo gue harus ikhlasin kematian Mama, suara Mama pelaaaan banget, halus. Dan melihat wajah Mama yang tenang itu gue semakin yakin kalo Mama pasti dikasih tempat terbaik sama Allah disana...........

Ya Allah, jagain Mama aku ya disana. Berikan tempat terbaik untuknya disisiMu.


Ma, kita bertiga sayaaaaaaang banget sama Mamaaa. Mama yang tenang ya disana. Doain kita bertiga semoga bisa menjadi anak soleh, sukses, dan bisa bahagiain Mama nanti :")

You Might Also Like

4 comments

  1. aaaaa gita gue sebenernya masih ada rasa gimana gitu.. gara2 aku dan kamu datang kelewat sore jadinyaa....
    yaa semuanya sudah takdir-Nya

    i love your mom like my mom.. jadi inget dulu waktu sma cuma kita berdua yang gampang banget dapet izin kalo mau kemana mana :)

    BalasHapus
  2. Gitaaaaaaa.... *peluuuk* you are stronger than you think :")

    BalasHapus
  3. Sabar ya..walau kata sabar tidak mengurangi kesedihan..gue tau kok rasanya seperti Apa soalnya gue juga kehilangan ayah..oya ada pesan nih dari gue..manfaattin waktu lo untuk hal- hal positif karna tanpa kita sadari orang yang kita sanyangi berada di sekeliling kamu..hhe..semangat ya.hhahaha

    BalasHapus
  4. @Dea : Masing - masing udah ada jalannya De hehe iya ya paling asoy

    @Kak Yulita : *peluk balik* Doain aja ya Kak biar kuat terus :)

    Arif : Iya iya makasih yaa

    BalasHapus