Mengejar Fabregas (2)

Sabtu, Juni 25, 2011

Setelah ketololan di part 1 tadi, gue sama Christi langsung memutuskan untuk putar arah ke Shangrila Hotel tempat dimana dia menginap. Bayangin dong, dari Taman Mini ke Sudirman.......gimana cara itu dari ujung ke ujung kita telusuri hanya demi bertemu dengan calon suami dalam mimpi a.k.a Fabregas ~,~ Alhamdulillah tapinya, sepanjang perjalanan panjang itu kita sama sekali nggak menemukan hambatan berarti. Perjalanan lancar car car car. Ini yang melegakan hati gue, semuanya lancar berarti dikasih jalan ketemu sama Allah :) Cuma pas dijalan, nggak berenti dagdigdug buka timeline bacain tweet2 orang yang udah ada disana, apakah Fabregas udah keluar ke lobby atau gimana. Sedih banget kan kalo misalnya dia udah dateng, tp kita masih di jalan~~ Tapi untungnya hal itu tidak terjadi. Orang kayanya Fabregas mau keluar juga kalo gue sama Christi udah dateng HAHAHAHAHAHA.

Sampai di Shangrila dengan selamat. Ke kamar mandi bentar biar oke. Abis itu mulai berkumpul dengan fans - fans lain yang ingin bertemu Fabregas. Gue kenalan sama Amel sama Wulan anak 70, yang natinya akan menjadi teman seperjuangan kita disana hahaha. Gue, Christi, Amel, Wulan ngobrol - ngobrol aja tuh karena kan emang katanya prescon mulai jam setengah 3, tapi kita nyampe sekitar jam 2 kurang. Jadi belom panaslah itu kita. Sekitar udah jam deket setengah 3, para media udah mulai dateng. Di part 1, gue udah bilang kan kalo acara prescon ini khusus untuk media aja? Huhuhu gue iri banget sama kakak - kakak media yang boleh masuk, meliput lebih dekat :"(

Pas udah mulai sorean, mulai rame. Semuanya udah mulai merapat di pintu masuk acara prescon. Tapi tentunya di depan kita dijaga banyak petugas keamanan berbadan besar dengan ketatnya. Dempet - dempetan sambil diri gitu. Pas lagi frustasi nunggu tiba - tiba datanglah fans Fabregas yang lain baru turun dari atas. Mereka nangis2, trus pada ditanya kan kenapa. Ternyata......mereka abis liat Fabregas diatas HUHUHUHUHUHUAAAAAA. Katanya ganteng abis, tapi mereka cuma sempet liat dr jauh karena pengamanannya ketat. Mereka cerita katanya Fabregas baik banget sebenernya, ramah gitulah. Mereka yakin kalo Fabregas juga akan senang hati nemuin mereka, tapi.......yang rese justru pengamanannya. Duh gue jadi mau ikutan nagis, mereka nangis karena udah liat Fabregas, gue mau nangis gara - gara gatau bisa liat apa nggak T.T

Acara ngaret sampe beberapa jam, yang tadinya prescon harusnya dimulai setengah 3, baru mulai jam setengah 5. Banyak juga beberapa wartawan yang kayaknya kecewa dan agak sedikit marah - marah karena kan mereka ada berita lain yang harus diliput juga. Ya Allah Mas, Mbak, sini digantiin buat ngeliput berita yang ini, silahkan ngeliput berita yang lain. Nunggu sampe jam 12 malam pun aku rela............

Hingga tiba saatnya acara akan dimulai. Lari sana lari sini, otak terkuras hebat memikirkan kira - kira lewat pintu manakah Fabregas akan datang. Mata jelalatan liat eskalator berharap tiba - tiba sesosok malaikat berjenggot (baca: Fabregas) lewat situ. Tapi tau - tau Fabregas sudah menyapa di dalam ruangan preson tanpa kita ketahui darimana datangnya. Dan ini bagian paling sedih. Kita semua harus ganti - gantian ngintip di lubang pintu biar bisa liat dia di dalem :'( Keliatan sih, gue ngeliat dia.........Tapi sama aja kaya liat di tv itu mah huhuhuhu.

Beberapa foto dari prescon kemarin, sumber detik.com:


Mau dong jadi cheerleadernyah. Jadi pom - pomnya juga gapapa deh~~~


Mau dong jadi bolanya~~ Btw, I have that ball, too! Ikutan Biskuat kemaren cuma dapet bolanya aja hahahaha tapi Alhamdulillah sih


Mau dong jadi Pak Andi Malarangeng~~~


Ih cie Duta Biskuat hahahahaha

Gue, Christi, Amel, Wulan, ngedeprok aja itu dibawah. Nggak tau lagi harus gimana ha ha ha. Kita ngobrol - ngobrol aja, sambil ngomongin orang wkwk. Tuh kan dimana - mana yang namanya ngomongin orang kayanya udah jadi kebutuhan, padahal baru kenal lho sama Amel & Wulan, tapi kita tetep mendapat orang yang bisa diomongin HAHA. Padahal iri juga sebenernya. Soalnya yang kita omongin ini adalah beberapa orang yang bisa ikut masuk ke dalem padahal bukan media, karena ada orang dalem dan keluarganya ada yang kerja di Biskuat gitu. Sedih. Iri.

Dan kayanya, saking frustasinya, ada beberapa orang yang ke-stres-annya bikin ngakak, kasian si bapak penjaga pintu surga (kenapa gue bilang pintu surga? karena kalo bisa lewatin pintu itu artinya bisa ngeliat Fabregas dan itu adalah S U R GA buat gue):
"Pak, saya rela deh pak ga jajan seminggu Pak yang penting bisa masuk Pak."
"Pak masuk bentar aja deh Pak diujung aja. Diem kok diem, tertib insya Allah. Sepuluh detik aja juga gapapa."

"Pak, saya jauh - jauh nih Pak huhuhu saya nginep lho Pak sebenernya dari semalem disini" (boong padahal wkwkwkwk)

"Pak, kalo anak bapak begini juga gimana hayo Pak? Bapak masa tega sih pak~~~"

"Pak, bapak ganteng deh~~~" HAHAHA taktik lama.

Bapak penjaga surga itu sebenernya kocak - kocak. Sok2 bercanda juga mereka, sok jadi Fabregas udah siap - siap pulpen dan tanda tangan hahahaha trus disorakin gitu. Baik banget, gue tau mereka juga sebenernya ga tega sama mereka. Berkali - kali mereka bilang 'maaf' karena emang perintah darisananya mereka gitu, jadi kan nggak bisa seenaknya membolehkan kita masuk. Ngerti kok, Pak. Maaf ya jadi sasaran kebetean anak - anak labil inih yang ingin bertemu calon suami. Hiks.

Ada juga yang saking frustasinya, cuma bisa manggil2 nama Fabregas tapi udah nggak ada tenaga jadi hanya bisa memanggil dengan lemah sambil pasang muka melas berharap bapaknya iba. Dan oh iya, disini ternyata gue menemukan banyak panggilan - panggilan buat Fabregas yang mereka buat sendiri dan mungkin udah mereka lafalkan sejak bertahun - tahun lalu. Mulai dari yang manggil nama biasa dengan Cesc, atau bahkan ada sebutan2 unik lain semacem Ncesc, Egas, Bre, Regas, Fabre, atau kalo Christi manggil dia dengan sebutan Fabe. Kalo gue pribadi sih, lebih suka manggil dia dengan nama Fabregas, walaupun itu sebenernya nama belakang dia dan nama keluarganya. Dia juga pernah bilang kok, kalo dia lebih suka dipanggil dengan nama Cesc dari pada Fabregas. Tapi ya gimana dong, hati dan lidah gue lebih suka dengan nama itu. Atau yang lebih spesifik dan singkat, gue sering nyebut dia dengan sebutan 'Fab'. Fab for Fabregas, and Fab for Fabulous NGAHAHAHAHAHA. Lebih enak dilafalkan dan lebih mesra~~~~~~

Dan selama beberapa jam, yang bisa gue lakukan hanya menunggu.......Sambil ngopekin gabus pintu biskuatnya saking putus asa.

Nah itu pinggiran pintunya dibuat dari gabus gitu. Pinggirannya gue kopekin pake kuku saking frustasi, pasti bopel - bopel tuh

Hingga akhirnya prescon selesai dan orang Biskuatnya bilang gini ke para penjaga surga "Udah, lepasin aja, orangnya udah masuk ke kamar kok." DUH kalo bisa gue tampol, gue tampol juga deh tuh yang ngomong. Nggak punya perasaan banget masa. Kenapa bilangnya 'lepasin'? Dilepasin coy~~~~ Berasa binatang buas apa kita hah. Emang kita macan? Mentang - mentang semua bisa jadi macan~~

Putus asa dong itu. Yaudahlah. Trus kita tapi tetep masuk ke dalem. Niatnya buat foto - foto. Walaupun nggak ketemu orangnya, seenggaknya ada kenangannya lah foto sama gambarnya HUHUHUHUHU SEDIH BANGET. Tapi.....tiba - tiba di luar ada suara heboh banget teriak - teriak. Padahal nggak tau ada apaan, tapi insting gue berkata untuk lariiiiiiii!!!!! Larilah itu gue keluar nabrak orang lagi hahahaha maap ya itu gatau siapa yang gue tabrak dan dia hanya geleng - geleng kepala.

Dan ternyata diluar itu, keluarlah Fabregas huhuhuhuhuhuhu yang ini nangis gara - gara terharu. Dia dadah - dadah alamak lemes. Senyumnya manis, lebar, dan tulus banget. Keliatan banget di matanya kalo dia seneng, excited, dan ga nyangka kita seheboh itu dan udah nungguin dia daritadi.

He waved!

Ganteng banget. Kinclong. Gak boong.

Bedaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa banget sama yang selama ini gue liat di tv, internet, maupun foto - foto dia. Beneran beda banget. Kalo di foto atau tv kan kayanya kulit dia warnanya agak gelap dan kumel gitu kan ya haha. Tapi aslinya........kinclong abis, putih, dan berkilau, bersih banget. Jenggotnya juga nggak terlihat seperti yang di foto. Bersih deh pokoknya ganteng aaaaaa! Hidungnya juga macung bangeeeet, alisnya tebel, pipinya agak tirus gitu. Kaya boneka! Kaya Barbie! Kaya manekin yang di toko - toko itu sumpah gue gak lebay.

Gue nggak foto dia sama sekali. Bahkan menyiapkan kamera di tangan gue pun nggak. Nggak kuat juga ya itu gue udah gemeteran. Foto - foto pun juga pasti ngeblur yang ada hahahaha. Gue simpan di memori otak dan hati gue aja wajah dia kemarin itu. Gue cuma diem di tengah keramaian. Yang lain pada teriak - teriak, dadah - dadah, gue cuma bisa senyum - senyum mau nangis ga berkutik. Speechless! Emang sih jarak dia agak jauh, cuma tetep keliatan jelas banget. Lagian, gue dari sebelum - sebelumnya emang nggak muluk - muluk kok maunya. Gabisa foto bareng ataupun dipeluk juga gapapa. Gue cuma mau liat dia aja.

Habis itu, semangat gue, Christi, Amel, Wulan, terpompa kembali. 100% sehat walafiat tanpa minum Mizone. Setelah diri berjam - jam, nggak makan dari siang, tapi ditutup dengan baik dan nggak ada penyesalan sama sekali. Kita foto - foto, makan dulu sebentar sambil berbagi info tentang Fabregas si calon suami, dan habis itu pulang ke rumah dengan senang hati perasaan yang tak bisa digambarkan.



w/ Christi


Gita, Wulan, Christi, Amel. For Wulan & Amel, nice to know you! Kapan - kapan kita main yuk trus gosipin Abang seharian~~~


Terimakasih, Mr. Fabregas. I know you were so tired, but you still made time to greet your fans. It was like dream comes true for me.

Gimana sih rasanya, bertahun - tahun ngeliat dia tanding di tv, reblog foto di Tumblr, liat video interview dia di Youtube, bookmark kolom search di google dan Twitter atas nama dia, follow dia di Twitter dan menyaksikan berbagai aktivisnya hanya lewat timeline. Dan saat itu dia diri di depan gue apa rasanya?


This is my favourite photo ever! I love you moooreeee, Fab!


I'm wonderstruck, blushing all the way home~~
I was enchanted too meet you~~~

You Might Also Like

0 comments