Ragusa + Kathedral + Emosi berjuta - juta

Sabtu, Oktober 02, 2010

Hari minggu kemaren, gue dan lain - lain kan ceritanya mau ngerjain tugas mulok nih. Tugasnya itu disuruh wawancara tentang kewirausahaan. Gue sama yang lain tadinya mau wawancara toko kue Mharani, cuma kok ya kurang menantang kayanya hauhahaha abisnya kan Maharani deket rumah gue gitu yaelah males kan anak petualang masa ngewawancarain cuma sampe pondok kopi haha ---> belagu abis. Trus akhirnya kita mutusin buat wawancara Ragusa aja. Iya, Ragusa yang es krim itu yang udah dari jaman dulu banget dan udah terkenal. Udah sering di tv2 juga kan.

Dan ini perjuangannya minta ampun menguras tenaga lahir dan batin, fisik maupun rohani. Stres. Udah mulai dari bikin jadwal ketemuannya yang ribet abis karena ada les dan TO bimbel juga (ini nih salah satu dampak kelas 3 yang bentar lagi mau ujian, les dimana - mana setiap hari ada aja). Ada yang pagi, giliran pagi selesai, yang siang pula lah ada TO juga alamakjang pusyang. Dan disini gue tekankan, kita nungguin EKA yang TO BTA sampe jam 12. Oke nungguin EKA ya sekali lagi, demi dia kita nyamain jadwal jadi berangkat siang jam 12. Dan harus merelakan Nadia sama Niken yang nggak bisa ikut hari itu karena ada urusan juga.

Janjian lah itu di Kampung Melayu jam 12. Sekali lagi, JAM 12. Kalo gue sama Meli sama Eka janjian di pondok kopi jam setengah 12. Tau apa? Ada anak minta digaplok, EKA namanya. Janjian jam setengah 12 oke? Dia dateng jam berapa? JAM SETENGAH 1 BLABLABLA. Sumpah bayangin dong gue sama Meli nunggu setengah jam lewat. Nunggu berdiri di tengah terik panas matahari. Udah mana ada abang2 pengamen sampe senyum2 mulu, dia udah nyanyi beratus - ratus lagu kali kita masih aja disitu. Malu. Ditawarin sama keneknya "Neng, ini kampung melayu nih neng ayo neng langsung jalan." sampe berpulh - puluh kali juga dia nggak dateng - dateng. Udah gitu si Eka kalo di sms jawabnya Sabar sabar sabar mulu. Sialan, mentang - mentang gue luluh sama kata sabar kalo buat dia mah kaga ada sabar2 deh gila udah menciut. Dan pas dateng.......dia malah ketawa - tawa tanpa dosa dan bilang:
"Hehehehe lama ya?"
"He-he-he lucu lo. (plus jari tengah)" GIMANA NGGAK MINTA DIGAPLOK COBA??? Akhirnya sepanjang perjalanan gue sama Meli nyuekin dia.

Dan masih banyak kejadian emosi2 lainnya, diaman ternyata kita nggak boleh wawancara. Soalnya kalo wawancara tempatnya bukan disitu, harus di cabang yang lain. Udah mana rame banget Ragusanya. Gue bete masa kan kita udah nungguin bangku gitu ya, eh masa diambil gitu sama orang hhhh. Trus ibu2 Ragusanya udah kaya apatau juteknya selangit. Padahal kan harusnya seneng tuh mau kita wawancarain, bisa masuk blog gue lho harusnya bayar royalti malahan ~.~ Udah mana banyak kejadian konyol pula. Pas turun busway masa kita naek bajaj dulu, ternyata oh ternyata padahal kita tinggal nyebrang dan masuk gang dikit setelah turun busway -,-

Setelah pesen es krim kita ke Istiqlal buat sholat Ashar. Tapi, gue lagi nggak sholat, jadinya nggak bisa masuk ke dalem :( Trus abis itu ke Kathedral sebrangnya Istiqlal. Bangunannya keren abis jadi kita foto2 dulu. Trus masa gue masuk ke dalem gitu diliatin hahaha gue pura - pura nunduk aje ceritanya berdoa HAHA. Abis itu pulang deh karena udah sore banget. Tapi pas pulang Alhamdulillah sih ada kejadian manis hagagaga tapi gamau diceritain disini ah malu~


















You Might Also Like

0 comments