Sembilan Tahun dan Beda Pemikiran

Sabtu, September 11, 2010


Mau curhat nih, boleh kan? Boleh dong ini kan blog gue. Ya terus kenapa nanya? -_-. Sekilas info dulu nih, gue itu anak ketiga dari 3 bersaudara. Kakak gue yang pertama itu cowok, beda 12 tahun dari gue. Yang kedua, cewek, beda 9 tahun sama gue. Jauh banget kan bedanya? Kayanya sih waktu itu nyokap gue maunya punya anak dua doang, trus tiba - tiba gue kebablasan kali ya ? ~,~


Ya, perbedaan 9 tahun sama kakak gue yang cewek sungguh menyiksa. Saat dia remaja, gue masih anak ingusan. Dan, saat gue remaja, dia sudah menjadi dewasa seperti tante - tante hahaha! Ini nih yang kadang suka bikin ga nyambung. Dulu, waktu dia curhat - curhat gitu, gue cengo dan paling senyam - senyum karena kan gue belom ngerti cinta - cintaan. Dan sekarang kalo gue curhat, dia jawabnya nyolotin "Yaelah gitu doang, lebay luh dasar ABG." Wtf?!?! Kakak perempuan satu - satunya yang harusnya bisa dijadikan tempat berbagi rasa udah ganyambung lagi omongannya. Bagi dia mah masalah gue norak kali gitu ya secara dia udah dewasa gitu, maenannya udah ga kisah cinta ala ece - ece. Tapi ya emang dia ga pernah muda apa ya??? Kadang - kadang sih dia ngasih solusi, cuma ya menurut gue kadang - kadang nggak banget solusi dari dia. Mungkin beda kali ya cara penyelesaian orang dewasa dengan anak remaja.

Hal ini juga berlaku kalo misalnya berbagi cerita film atau novel. Gue yang notabene masih dibayangi kisah cinta ala fairytale, nggak akan mungkin cerita sama kakak gue. Misalnya nih ya, kan gue abis nonton film yang sedih romantis parah: "Mbak, lo harus nonton film ini. Harus banget. Ih gila gue aja sampe nangis bleberan."

Nah yaudah nih dia agak terhasut akhirnya mau nonton juga. Dimana gue udah menangis tersedu - sedu, dia mukanya masih aja datar gitu. Gondok gua -_- Entahlah hati kakak gue terbuat dari apa, mungkin dari batu. Perasaan dulu kakak gue juga suka deh cerita - cerita romantis begitu. Dulu masih bisa berbagi cerita, misalnya gue nanya "Mbak, film ini bagus ga?" dan dia masih menjawab, "Iya bagus bagus, sedih". Sekarang.............."Mbak, film ini sedih ga?"
dan dia menjawab, "Nggak tau gue, gue kalo abis nonton film suka langsung lupa gitu ceritanya." Yang gue baca artinya adalah sebagai berikut: Film - film romantis begitu sudah pasti nggak berkenan di hati dia, makanya langsung terlupakan.

Trus dulu gue inget banget, deket rumah gue kan ada tukang sewa buku gitu. Trus gue yang waktu SD bacanya masih goosebumps dan Doraemon sering banget disuruh kakak gue minjem novel teenlit disitu (dan gue mau gamau ikutan baca, mungkin itu sebabnya gue gedenya jadi begini, terlalu sering dicecokin teenlit~). Nah terus gue minjem yang menurut gue bagus kan, trus waktu itu minjem Dealova kalo ga salah. Dan, kakak gue semangat banget. "Dek dek, novelnya bagus dek. Sedih. Pinjem lagi gih dek yang lain yang bagus ya." Lihatlaaaaaaah dan bandingkan dengan sekarang -__- Sekarang mah kakak gue mana sudi baca - baca gituan. Sekalinya beli novel juga yang psycho2 gitu pembunuhan masa Ya Allah tolong.

Trus, waktu itu kan gue nonton Leap Year ya, gue nontonnya udah mesem - mesem aja gitu gigitin bantal, trus tiba - tiba kakak gue masuk:
"Laaaaaah ngapain lo Dek?"
"Ih romantis banget tau ini filmnya."
Trus tiba - tiba adegan berganti yang pas di endingnya, pas Declan ngelamar Anna di pinggir tebing sunset - sunset gitu, kakak gue langsung ngomong "Ah, shit." NGAHAHAHAHAHAHAHA kayaknya mupeng juga dia, udah pengen kali ya? huahahaha gue langsung ngakak.

Tapi, diluar hal itu, kakak gue masih nyambung banget sih sama gue. Maksudnya masih bisa bercanda - bercanda konyol gitu dan bikin ngakak. Alhamdulilah dia nggak bertindak sok jaim gitu. Kalo iya udah gue timpuk pake panci haha gaseru amat punya kakak kaya gitu -,- Apa emang kalo udah dewasa harus gitu, ya? Semuanya harus berdasarkan realita? Nggak bisa dong ngayal - ngayal gitu lagi? Apa nanti udah secara otomatis terprogram nggak akan kaya gitu lagi? Kalo iya begitu, then I don't wanna grow up~








Itu semuanya foto - foto lama lho. Sekarang kakak gue udah kurus, turun 10 kilo lebih! Kalo dulu dikatain sama keluarga gue 'Ndut', sekarang gue panggil 'Mpot' dari kata kempot ngahahaha

P.s: Entah apa yang akan terjadi kalo kakak gue tau gue nulis beginian di blog. Mungkin gue akan dirajam dan dipecat sebagai adik HAHAHA

You Might Also Like

0 comments