Hujan dan Rumah Baru Ine

Kamis, September 09, 2010

Selasa kemarin gue sama Dea kerumah Ine buat bukber. Harusnya sih ya hari Minggu, cuma karena ada kesalahpahaman jadwal antaranggota jadinya diundur jadi hari Selasa. Dan ternyata hari Selasa pun nggak berjalan dengan lancar. Inget ga? Selasa kemaren sore - sore hujan deras mengguyur Jakarta. Itulah kedua kalinya gue marah sama hujan di tahun 2010 ini. Yang pertama, pas hari Senin pas gue janjian sama Dila buat belanja agak terhambat dan berangkatnya jadi siang + macet dimana - mana bikin bete. Eh pas hari Selasanya ternyata ujan deres juga, yaudah lah gue bete kesel sendiri sama hujan hampir dua kali rencana gagal. Kalo nggak ada acara sih mah gue seneng - seneng aja mau ada ujan tiap hari juga dengan senang hati malah. Egois? HA-HA.

Dan karena hujan itu pula si Firdha jadi nggak bisa ikut. Rumahnya banjir. See??? Bagaimana nggak keselnya coba udah diatur - atur dari kapan tau akhirnya terhambat. Akhirnya gue sama Dea memutuskan untuk tetap jalan soalnya Ibu Emi (mamanya Ine) sudah menyiapkan makanan. Itu juga jadi ngulur, kita berangkat jadi jam setengah 5 nunggu ujan berenti. Ya, untuk anak sepertiku yang kemana - mana harus mandiri karena nggak ada yang anter jemput, hujan terkadang memang sangat merepotkan *sigh*.

Sampailah itu dirumah Ine, di Rawamangun, ehem. Btw, ini rumah barunya Ine lho! Baru pindah 6 bulan iya apa kalo gasalah? Sebelumnya rumahnya Ine tuh di Bintara, trus sempet pindah ke Transito dan akhirnya disini deh di Rawamangun. Diwilayah ini tuh rumahnya emang khusus buat keluarga besarnya Ine doang, jadi tetangganya semua itu ya sodaranya Ine gitu deh asik bener ya haha. Masuk rumah Ine biasa deh ada adek - adeknya, trus salaman dulu dong sama Ibu Emi hahaha, eh katanya aku dibilang makin cantik lho hauahahahaha gue tau kayanya itu cuma basa - basi ~,~ Trus ngobrol dan ngegosip seperti biasa di kamarnya Ine sambil nunggu buka puasa. Oh iya, kita juga ngegosipin Twilight ala.................HAHA.

Pas buka puasa,udah disedian berbagai macam makanan sama Ibu Emi yuhuu! Ibu Emi udah masak buat Lebaran aja masa hahaha. Ada ketupat, opor, ayam goreng, daging semur, sayur telor, sayur pepaya huehehehe surga dunia. Yaudah kita membatalkan puasa dulu, abis itu sholat maghrib. Udah selesai sholat Maghrib, kita pindah haluan ke teras belakang rumahnya Ine. Sumpah Demi Allah, terasnya adem bener.............Udah gitu sedikit agak terbuka keluar gitu jadi angin malamnya berhembus sejuk banget. Kalo lagi nyari inspirasi enak bener ini pasti langsung dapet beribu - ribu inspirasi (Lebay? Oke maaf). Trus kita tidur - tiduran disitu sambil liat langit malam cielah~ Sayangnya nggak ada bintang tuh uhuk uhuk. Trus sambil terus ngegosip tentunya hakakak.

Nggak lama kemudian ada keponakan eh apa sepupunya Ine gatau deh, Ine aja bingung karena udah terlalu banyak silsilahnya sampe susah diurutin --" Ya pokoknya itulah. Namanya Dennis, masih bulanan gitu umurnya belom ada satu tahun dan sedang belajar jalan. Ini lucu banget si Dennis pipinya tembem unyuuuuuuuuu gue gemes gue cubit - cubitin trus kayanya Dennis takut sama kita semua. Dia diem mulu, padahal biasanya kata Ine dia pecicilan ga karu - karuan. Mungkin tertekan kali ya dia, kasian jadinya hahahaha.


Hitam dan goyang ~,~ Pipinya Dennis ga nahan banget minta dicubitin kan hahaha














Entah dapet ilham darimana, si Ine tiba - tiba mau dipoto pake kerudung.....







Anak cacat ~,~

Sekitar jam 8 kita pamit pulang. Disini gue mau mengucapkan terimakasih yang sebanyak - banyaknya sama Ibu Emi atas jamuannya, enak sekali lho. Apalagi sayur telor puyuhnya hahahaha.

You Might Also Like

0 comments