"For you, a thousand times over."

Rabu, September 15, 2010


The Kite Runner ini menceritakan tentang persahabatan antara Amir dan Hassan. Amir adalah anak dari Agha Sahib dan berasal dari Ras Pashtun (Ras yang istilahnya dihormatin di Afghanistan), sedangkan Hassan adalah anak dari Ali, seorang pelayan yang sudah lama bekerja pada keluarga Agha Sahib. Hassan adalah suku Hazara, kebalikan dari Pashtun, Hazara ini istilahnya ras yang direndahkan. Amir dan Hassan bersahabat sangat dekat, meskipun Hassan cuma anak seorang pelayan. Mereka sangat suka bermain layangan, dan bahkan mereka sempat memenangkan lomba layangan. Hassan sangat setia kepada Amir, ia rela melakukan apa saja demi Amir. Dan tentang kesetiaan Hassan itulah film ini bercerita. Film ini juga menceritakan kehidupan Amir, dari ia kecil sampai dewasa (apasih -,-)




Gue baru nonton film ini masa. Ya Allah telatnya minta ampun, but better late than never kan :3 Kalo bukunya gue udah baca lama banget, dan sekarang juga gue ceritanya udah lupa kali, makanya pas nonton film ini sekarang gue lupa - lupa inget gitu sih haha. Tapi, tetep aja nggak bukunya, nggak filmnya, The Kite Runner selalu sukses membuat gue menangis hebat. Terharu banget. Dan tentu aja yang paling bikin terharu adalah kesetiaan Hassan kepada Amir, walaupun Amir terkadang jahat sama dia. Yang paling hebat bikin gue nangis adalah saat kita dilihatkan bagaimana Hassan bener - bener rela berkorban demi Amir, trus yang surat Hassan buat Amir. Dan akhirnya pas sampe endingnya, ini klimaksnya, gue sukses meraung - raung.


Ini termasuk adegan di endingnya.........Sukses bikin gue meraung - raung!


Film ini juga bagus penggambarannya menurut gue haha. Rasanya seneng aja ngeliat layang - layang berwarna - warni bertebaran di angkasa. Trus suasana saat anak - anak berebutan ngejar layangan yang jatuh. Gue jadi inget waktu gue kecil, pas musim layangan, anak - anak juga ikutan lari kalo ada layangan jatoh. "Sawang! Sawang!" HAHA padahal nggak tau juga kenapa bisa dibilang sawang -_- Dan disini Hassan, selalu bisa menebak dimana layangan itu bakal jatoh tanpa harus mengejarnya, dia cuma nunggu di tempat itu. Dan dia rela mengambilkan layangan yang jatuh itu demi Amir, walaupun untuk mengambilnya dia bahkan harus membayarnya dengan harga yang ga setimpal untuk sebuah layangan. "For you, a thousand times over." Kalimat Hassan yang ngena banget.


Hassan selalu bisa menebak kemana layangan itu bisa jatuh tanpa harus ikut mengejarnya


Ya seperti yang kita ketahui, kalo buku dijadikan film kan agak gimana gitu ya. Ini juga mempengaruhi The Kite Runner. Ada adegan yang terpotong -potong. Disini ga dijelasin apa itu ras Pashtun dan Hazara. Kalo gue nggak baca bukunya gue juga ga tau kalo Hazara itu didiskriminasikan. Trus pas adegan Rahim Khan ngasih tau kalo Hassan sodara tirinya Amir (ups spoiler!) juga kurang yahud gimana gitu, kurang feelnya hagaga. Maklum sih ya kan namanya juga buku setebal itu harus dibikin ke film yang cuma dua jam. Kadang aja kita baca nggak cuma 2 jam kan. Dan kalo dibukunya kan sudut pandang Amir kan, nah lho kalo di film kan susah kalo dibikin cuma dar sudut pandang satu orang aja. Makanya kalo ada buku yang dibikin ke film, udah pasti gue lebih milih baca bukunya daripada nonton filmnya, setebel apa juga bukunya rela deh. Kan biar esensi ceritanya lebih dapet :p Tapi, masa kecil Hassan dan Amir, dan hal penting pas mereka kecil hampir nggak ada yang ilang sih alhamdulillah. Dan pokoknya tetep bikin nangis deh! ~,~


Sangat suka bermain layangan........


Hassan pada saat ulang tahunnya, dibelikan layang - layang oleh Agha Sahib, dan layangan ini pula yang membawa kemenangan ia dan Amir saat lomba

"For you, a thousand times over." - Hassan

You Might Also Like

0 comments