Gramed Matraman, banjir buku @_@

Minggu, Agustus 01, 2010


Kemaren gue ke Gramed Matraman sama Vidi, gara2 kemarin itu hari terakhir obral buku disana. Obral buku? Wah nggak bakal gue lewatin lah kesempatan gile aja. Soalnya harga buku2nya tuh jadi sekitar 3000-15000. Ngiler lah itu gue, walaupun emang pasti buku2 lama gitu kan. Sebenernya gue udah tau lama banget nih ada obral disana, tapi waktu itu nggak ada temen kesananya -,- Nah pas Vidi cerita hari Selasa, gue langsung memberondong dia pertanyaan dan langsung ngajak gamau tau dia harus nemenin hahaha tp ternyata dia juga mau kesana lagi yasudah deh kita janjian kesana jadinya hari Sabtu kemarin, abis pulang NF.

Cerita dulu ya bentar. Jadi kan pagi - paginya gue NF dulu nih sampe jam 1 lah kira - kira. Tadinya mau dateng ke FORVITY, yaitu acara ulangtahun 61. (Happy birthday dulu deh buat 61! Sukses bersama Hasnati! -_- Byebye bentar lagi gue akan meninggalkan 61 -,- ) Iya tuh tadinya mau dateng udah janjian, eh tapinya jadwal pelajaran les di NF itu lagi pelajaran yang penting. Nggak rela kan bolos, ini demi masa depan indah cemerlang. Sekali - kali deh nggak dateng ke acara 61 nggak papa.

Pelajaran pertama itu BIP (Bimbingan Informasi Pendidikan), gue suka banget pelajaran ini. Jadi tuh BIP ini suka ngasih informasi pendidikan, selain itu pelajaran hidup yang diceritain kakak2nya juga selalu bisa menyentuh hati gue. Beda banget pas NF SMP, pelajaran BIP gue malah ngobrol ngalor ngidul mulu sama Enni -,- Tapi sekarang kan udah agak dewasa, jadi cerna dikitlah kata - kata bagusnya haha. Kemaren, kelas gue diajar sama kak Al (bukan, bukan saudaranya El sama Dul #jayusabis), dia menceritakan sebuah kisah tentang orang nggak tahu sama kekayaan yang dia punya. Contohnya, waktu. Sering banget kita buang - buang waktu percuma. Trus langsung deh cerita tentang Akhirat-Surga-Neraka, sama bulan Ramadhan juga. Astaghfirullah, gue tobat. NF benar - benar maju bersama Allah. Subhanallah!

Abis NF, gue makan bakso dulu sama Vidi. Masa pas abis makan bakso itu, ujan deres banget ya walaupun terang. AKhirnya gue sama Vidi balik ke Lampiri-nya naik angkot aja padahal mah jalan seiprit juga nyampe. Yaudah kita akhirnya naek angkot, pas sampe Lampiri abis turun angkot, nggak ada satupun air hujan yang membasahi gue. Ngerti nggak? ARTINYA DI LAMPIRI GA UJAN PADAHAL 5 METER SEBELUMNYA ITU HUJAN GEDE. Gue gondok sama Vidi. Hujan lokal kali gitu ya maksudnya -_-

Langsung deh ke Gramed Matraman, panas banget kemaren masya Allah. Pas sampe Gramed wah langsung deh adem. Dan gue sama Vidi langsung ke lokasi obral. Sampe sana.............shock. Itu buku udah nggak tersusun. Udah pada jatoh dibawah - bawah. Gue sama Vidi langsung lemes. Si Vidi juga shock, soalnya pas waktu dia kesini waktu itu, buku-nya masih rapi jadi milihnya enak. Tapi kemaren......mungkin karena hari terakhir kali ya.

Dan karena udah menggebu - gebu, akhirnya bodo amat deh serame apa tetep aja gue maju terus pantang mundur. Nggak tega banget deh, nginjek - nginjek buku gitu yaampun mending buat gue sini. Karena ga tega, kadang - kadang gue minggirin dulu buku - bukunya baru gue jalan. Atau nggak ya harus lompat sana lompat sini biar nggak nginjek bukunya. Disini juga lagi - lagi gue bahu - membahu bersama orang yang nggak dikenal. Jadi kan ada buku yang dibawah gitu, trus dia ngangkatin atasnya biar gue bisa ambil bukunya. Alhamdulillah masih ada orang baik di dunia ini hahaha.

Gue pusing sepusingnya sampe kaki gue gemeteran. Buku - bukunya juga ya alhasil udah tinggal sisa - sisa semua kali itu. Padahal pas gue liat twitternya gramed matraman itu banyak yang ngerespon kalo bukunya masih bagus - bagus. Mulut gue juga berbusa kali itu ya kemarin ngomong "Permisiiiiiii" mulu. Jalan dikit 'misiiiii', baru juga dua langkah udah bilang 'misiiiiii' lagi saking ramenya -__-

Gue pingin banget tuh kemaren beli komik Sprout. Dulu udah pernah baca tapi baru sampe yang keberapa gitu lupa. Gue nyari - nyari susah banget kan mencar gitu bukunya. Gue paling lama mengahbiskan waktu ya itu nyari komik Sprout. Gue cuma nemu sampe yang ke-5, padahal ada sampe 7. Yah ogahlah gua, ntar penasaran - penasaran gitu bacanya nanggung ah males ntar nggak bisa tidur saking penasarannya (apasih -_-). Akhirnya gue beli 4 novel, dengan harga hanya 50 ribu rupiah! Dan Vidi juga beli 4 novel dengan harga hanya 34 ribu rupiah!

Habis itu, gue sama Vidi ke alat - alat tulis. Beli pembatas file, sama kertas file yang polos. Trus beliin pesanan titipan Dea dan Indah. Abis itu karena sudah sakit kaki dan sakit pinggang, gue sama Vidi balik ke rumah masing - masing dan alhamdulillah selamat sampe tujuan. Gue nyesel banget kesananya pas bener - bener hari terakhir obral. Kata Vidi, pas dia kesana waktu itu bukunya bagus - bagus ah iriiiiiiiiii, coba gue kesananya dari kemaren kemaren kemaren -__-

You Might Also Like

0 comments