Today was a fairytale ;)

Selasa, Februari 02, 2010



Ehm sebelum mulai post ini, welcome dulu deh ya sama February. Kate orang, February bulan penuh cinta lho. Emang bener sih, banyak bgt lho yang baru jadian di sekolah gue. Hehehe selamet deh selamet (mupeng pdhl) HAHAHAHAHA. Eh lupa, February kan juga bulan cinta buat gue. Akyu mau ketemu Logan Lerman lho nanti hakakakak jgn lupa tonton Percy Jackson & The Olympians : The Lightning Thief ya! Itu pacarku lho yang maen jd Percy Jackson, gaboleh ikut2 naksir ya walaupun dia emang ganteng bgt tp dia sudah jd pacarku (orang gila -,-)

Okay, back to the topic. Hari ini kegiatan seperti biasa aja, cuman nggak tau kenapa hari ini penuh dengan menghayal (kaya biasanya nggak aja ye). Dimulai dengan td pagi gue bangun kesiangan, alhasil gue terjebak macet. Nah karena macet itu lah gue menghayal!! hahahaha udah mana pas bgt duduk gue dipojok deket jendela, trus mendung2 gimana gitchu juga kan td pagi. Tau apa skenario yang gue khayalkan? Gue ngayal tiba2 Abel naek angkot yg sama kaya gue dengan rambut agak basah kuyup trus duduk depan gue sambil ngelap2in kacamatanya yg kena gerimis HAHAHAHA GOBLOOOOK pdhl jelas2 ga mungkin ya Abel aja rumahnya dimana hakakakak namanya juga ngayal yeh.

Dan, kasus kedua. Tadi kan gue olahraganya ke CI ya, biasa deh si Narto suruh lari estafet gitu. Nggak tau kenapa ya kalo ke CI pasti gue inget Abel? Padahal juga nggak ada sama sekali yg bisa menghubungkan antara Abel dan CI. Pas mau jalan ke CInya tiba gue tanya sama dhea masih inget ga tingginya si Abel. Trus gue mulai menyebutkan nama2 yg kira2 tingginya se-Abel, dan dhea juga ikut ngebantuin. Tp kebanyakan ga ada yg mirip gitu sama Abel, lebih tepatnya karena gue lupa tinggi Abel semana!!! Trus gue bilang sama dea kalo ntar ketemu Abel guemau ngukur tinggi ah hahahaha trus langsung ngayal gitu deh gue semananya Abel? Timpang nggak ya kalo jln sama dia? Soalnya kan Abel tinggi banget, gue pendek sekale -,-

Nah pas lari estafet, gue ngayal lagi. Astaghfirullah ini bakat apa begimane ya kerjaannya ngayal mulu? Tiba2 ada skenario aja gitu di otak gue, kebanyakan nonton pelem sama novel romantis kayaknya ini. Okay, kan td lari estafet, gue ngayal kalo misalnya tongkat yg gue kasih itu adalah ke Abel. Dan Abel yang ngebawa tongkat itu sampe garis finish. Kaya di komik Jepang, ngerti kaaaaaaan? -,-

Pas mau balik ke sekolah abis dr CI, ntah kenapa gue memisahkan diri dr temen2 gue yg laen. Yang lain pd jalan berdua2an atau nggak bertiga, gue jalan sendiri. Dan lo harus tau td tuh awannya bagus banget!! Ceraaaaaaaaah, beda bgt sama pas pagi2 berangkat sekolah kan mendung. Gue liatin awaaaan aja terus daritadi, tiba2 gue inget sama Zhao Shen Shen hahaha soalnya di Silence kan Zhao Shen Shen suka banget liat ke langit trus menggunakan isyarat bintang keberuntungannya itu hahaha gue senyam senyum sendiri dari tadi ya Allah untung nggak ada yg ngeliat ya HAKAKAKAKAK.

Sambil jalan, sambil dalam hati gue nyanyiin lagu From Where You Are, dan Ya Allah berasa Abel disebelah gue sambil ngomong 'Sabaaaaaaar' hahahaha gilagilagilagila. Oh iya ada yang lupa gue bilang, waktu pas ke CI juga (tp lupa kapan) gue pernah ngeliat cowok yang mungkin seumuran gue juga lagi ngajarin anak2 kecil maen futsal hahaha lucu deh. Tp gue nggak jelas liat mukanya dia soalnya....yah tau sendiri kan gue agak2 rabun -_- Dan pas dia liat itu, gue inget Abel. Kayanya lucu kalo Abel yang disitu ngajarin anak2 kecil maen futsal.

Pas istirahat, dila kekelas gue dan curhat seperti biasa. Trus dia bilang kalo dia kemaren diramal sama Brian pake kartu tarot dan hasilnya bener2 pas. Singkat cerita pas pulang sekolah gue minta diramalin sama Brian. Pertama gue minta ramalin tentang Abel, trus Brian bilang pokoknya gue susah ke Abel soalnya dia katanya lagi nggak mau buat cinta2an kaya gitu, dia lg pengen fokus. Trus katanya pd akhirnya gue sama Abel bisa saling mencintai (deg2an lho nulis ini), tp ada halangan dari orang lain (pasti si parashit deh). Trus kata Brian masa harus gue yang mulai duluan ke dia. Hah? Gimana cara mulainya coba yaaaaaa? Makasih deh makasih. Pokoknya kata Brian, gue harus banyak kesabaran (Sabar? Pas banget) -,-

Trus pas keduanya gue minta ramalin ttg Acha. Pokoknya sama Acha ini ya pas bgt. Tentang gue yg harus bawa dia ke jalan yang lebih baik, trus tentang Acha yang menurut gue harus instropeksi diri. Trus masa ya kata Brian, gue di mata Acha itu sebagai 'kesempatan yang dilewatin' hahahaha mang enak lu, ntar nyesel aja luh hakakakak. Trus trus katanya hubungan gue sama Acha banyak masalah tp justru karena masalah2 itu kita jadi tambah deket. Kaya sinetron yaaaaaaaaaa haha.

Nah gue jadi mikir tuh kan, kalo sama Abel gimana mulainya? Gue mikirin beribu2 cara diotak gue. Tp seandainya bisa dan respon dia baik juga kan ya masih ada parashit!! Ntar dia rese sana - sini lagi hhh. Intinya sih ya emang nggak ada kesempatan juga sih. Trus kalo Acha? Ah itumah dari dianya aja yang geblek, bukan dari guenya HAHAHAHA. Abis dia kaya gitu sih ah, tunggu dia insyaf aja deh dulu. Tp tetep aja ya jd terkenang jaman Acha dulu hahuhahaha.

p.s : Maaf ya kalo terlihat lebay dan terkesan kaya sinetron hahaha tapi ya mau gimana lagi, bawaan dr lahir sih ;p

You Might Also Like

0 comments